PeNgiKuT sEtiA..

Saturday, September 13, 2014

Andaiku Tahu (Cerpen)

UMAYR WAIZ



Andaiku Tahu (Cerpen)

Hana Efriena

Part 1

Suasana tegang benar-benar menggambarkan betapa kusutnya keadaan keluarga aku tika ini. Aku lelah. Lelah dengan apa yang berlaku.

“Kalau Indah tekad juga nak bantu suami Indah yang tak guna tu, Indah bukan lagi anak umi dan baba..” Terjerit suara umi menjerkah aku.

   Aku terhenyak. Jatuh terduduk aku di atas sofa. Wajah baba, aku pandang meminta simpati. Namun, hampa. Melihat rona baba, aku tahu dia menyokong umi. 

   “Umi.. tolonglah. Dia masih suami Indah..” Aku tagih simpati umi. Tangan umi aku gapai. Tapi, hampa. Kasar ditepis umi sehingga aku sudah hilang punca bagaimana mahu memujuk kerasnya hati umi.

   “Indah.. dengar cakap umi, nak..” Baba mula menyampuk. Aku kalih pandang. Air mata aku meleleh-leleh.

   “Tapi.. yang bertarung dengan nyawa tu suami Indah, baba..” tempik aku bagaikan histeria. Baba sudah menjatuhkan wajah.

   “Suami apa kalau tiga tahun kamu digantung tak bertali, Indah? Suami apa kalau dia sendiri dah hina, dah caci-maki keluarga kita sampai ibu dan baba terpaksa bawa diri ke kampung kita ni? Suami apa macam tu, Indah? Cuba Indah jawab!!” jerkah umi emosi. Aku sudah kelu.

   Ya, aku tahu betapa kejamnya seorang suami yang bernama Umayr Waiz. Tapi, semua tu berlaku bukan kerana salah Waiz, tapi salah ibu mertua dan lelaki tak guna tu. Ya, salah mereka. Kerana mereka, aku dan Iris Marissa dihalau. Bertambah kejam bila aku ditendang bagaikan kucing kurap oleh suami sendiri. Ya Tuhan, hanya Engkau maha mengetahui setiap segalanya.

   “Abang Iz tak tahu semua tu, umi..” Aku masih cuba memihak pada Waiz. Meski aku tahu keadaan akan semakin memburuk andai aku cuba mempertahankan Waiz.

   Umi naik berang. Jelas aku nampak umi masuk ke bilik aku. Seketika, aku terpinga-pinga. Wajah baba aku pandang berkali-kali. Baba juga turut terkejut dengan tingkah umi. Beberapa minit kemudian..

   “Ambil baju Indah dah umi tak nak tengok muka Indah lagi. Kalau Indah boleh lupa setiap caci-maki dia, umi tak boleh! Sebab dia, umi dan baba malu. Indah lupa, macam mana baba kena hina dengan jemaah masjid? Indah lupa selama ni baba Indah ni tok bilal, dan bila suami tak guna Indah tu bawa mulut.. Indah tak reti menilai lagi kesan dia? Semua orang kampung pakat pulaukan baba. Umi ingat semua tu, Indah!” jerkah umi berang. Aku terbangun dari sofa. Semakin lencun wajah aku memandang umi.

   “Umi.. tolonglah jangan buat Indah macam ni. Indah rayu, umi. Ke mana Indah nak pergi?” soal aku sudah mula melutut.

   Umi nampak berkeras. Dia hempas beg sandang lusuh milik aku ke lantai papan. Muka umi nampak tegang. Jelas, umi benar-benar tekad. Baba dah menggeleng-geleng dengan linangan air mata.

   “Ton.. sudahlah Ton, bawa mengucap..” pujuk baba sayu. Aku nampak baba seakan lemah saja.

   “Suruh dia pilih sama ada dia nak keluarga kita atau lelaki tak guna tu!” marah umi membuatkan aku terngadah.

   Pilihan apa yang aku ada, Ya Allah? Dia.. suami aku. Walau macam mana, syurga aku masih dibawahnya. Aku sudah buntu. Kepala aku mula berpinar-pinar. Namun, semua itu hanya seketika bila satu suara gemersik menyeru lembut namaku.

   “Ibu.. kenapa ibu nangis?” Suara Iris. Iris yang sedang mengelek anak patung beruangnya memandang aku dengan wajah tercebik-cebik.

   Iris Marissa, hasil cinta aku dan Umayr Waiz. Aku gamit si kecil mendekat. Wajah umi aku pandang. Kalau itu pilihan yang aku ada.. apakan daya. Aku mengengsot, mendapatkan Iris.

   “Iris.. masuk bilik.. kemas barang-barang ye, sayang..” pujuk aku pada si kecil yang berumur tiga tahun. Iris nampak terpinga-pinga.

   “Kenapa, ibu?” soal dia buntu. Aku kerling wajah umi yang tegang. Air mata di pipi aku sapu.

   “Kita kena pergi, sayang..” ujar aku pada si kecil.

   Mendengarkan jawapan itu, aku nampak umi dah bergegas masuk ke bilik di mana Iris beradu. Seketika, barang-barang Iris umi campak ke sisi aku. Terkejut si kecil sehingga dia dah mula menangis pilu. Aku lantas pujuk Iris. Wajah Iris aku bawa melekat ke dada.

   “Bawa anak kau! Mulai sekarang, aku tak ada anak yang bernama Indah Sofiya! Tak ada, anak aku yang bernama Indah dah mati. Mati dalam hati aku! Dan Iris, bukan cucu aku lagi!” jerkah umi kuat lalu umi mula melangkah pergi.

   “Ton!!” Baba juga turut terkejut. Wajah baba jelas berubah riak.

   “Suruh dia pergi sebelum Ton naik gila, bang. Suruh dia pergi..” Umi nampak menggigil. Aku sudah cemas. Kaki umi aku paut tiba-tiba.

   “Ampunkan Indah, umi.. ampunkan Indah..” Sayu suara aku diikuti esak tangis si kecil.

   “Ibu.. ibu..” Iris turut menangis di sisi aku.

   “Kau dah pilih dia, Indah. Pergilah..” Sendu suara umi penuh kelukaan. Sekali rentap, pautan terlerai dan umi bergegas memasuki kamar.

   Dum! Pintu umi tutup kasar. Akhirnya, aku rebah terduduk di sisi Iris. Perlahan-lahan aku bawa Iris yang menangis lantang ke dalam pelukan. Maafkan ibu, sayang. Maafkan ibu dan maafkan papa.. detik hati aku

******************

Aku pandang sekeliling alam yang luas. Mempersonakan. Dalam hati, beribu rasa ku panjatkan. Ya Tuhan, syukur ke atasMu kerana masih menitipkan nafas untuk setiap helaanku.

   Mata aku pejam seketika. Tidak ku sedar, bila tubir mata beningku ini basah. Menitis dan terus menitis sehingga membasahi pipi mulusku. Bagaikan terngiang-ngiang kata-kata umi pada aku dua hari lepas. Namun, lebih membuatkan aku trauma adalah kejadian hampir setahun lalu.

   Allah.. kalimah itu meluncur bila aku ingatkan kembali insiden hitam itu. Sumpah, tak pernah terdetik dalam hati aku untuk menduakan Waiz. Takkan, kerana aku tahu siapa aku dalam hidupnya. Seorang isteri yang wajib mentaati seorang suami, Umayr Waiz.

   “Aku takkan ceraikan kau, betina. Tapi, aku akan buat kau terseksa dengan perkahwinan tanpa arah ni. Kenapa kau sanggup buat aku macam ni, Indah? Dia.. pekerja aku! Kenapa, Indah? Aku cintakan kau. Terlalu, tapi ini yang kau balas? Kau memang perempuan jalang!”

   Kepala aku mula sakit. Kata-kata itu berulang tayang. Pantas, aku pegang sisi kepalaku kuat.

   “Ibu..” Iris menegurku sekaligus membawa aku ke alam nyata. Satu-satunya suara yang bisa memberikan aku ketenangan. Aku kalih pandang.

   “Kita nak pergi mana ni, ibu?” soal Iris polos. Dia keluar dari rumah sewa yang sudah dua hari aku huni bersama patung beruang di tangannya.

   Aku bangkit. Membetulkan tudung di kepala. Lantas aku menapak pada Iris. Senyuman aku hulur lalu aku tunduk mencium pipi gebu Iris.

   “Kita nak pergi tengok papa, sayang..” ujar aku cuba menahan sebak. Aku lihat Iris memandang aku lama.

   “Papa?” soal dia naif. Aku angguk.

   “Tapi, Iris tak ada papa. Iris cuma ada ibu, nenek dengan atuk aje.” Kata-kata Iris hampir buat aku meraung. Ya, apalah sangat anak kecil yang berusia 10 bulan mengerti tika itu. Waktu aku dan Waiz bergaduh besar, Iris baru berusia 10 bulan.

   “Ada, sayang. Sebab tu kita nak pergi tengok papa. Selama ni, papa kerja jauh..” bohong aku pada Iris. Lama Iris nampak seakan berfikir-fikir sebelum si anak sudah angguk kecil. Setuju.

   “Kita pergi sekarang ye, ibu?” soal Iris. Masih nampak teragak-agak. Sebagai jawapan, hanya anggukan yang bisa aku hulurkan. Hari ni, setelah tiga tahun aku tidak bertemu dengan Umayr Waiz.. hari ini juga merupakan pertemuan kami kembali.

   Tuhan.. bantulah aku.. doa aku penuh harapan.

*************************

Aku pandang wajah si suami yang beradu tenang di atas katil di wad kelas pertama itu. Nafasnya beralun lembut. Tapi, aku tahu dia sedang bertarung dengan nyawa. Berita yang aku dengar secara tidak langsung dari Khalil, teman rapat Waiz akhirnya membawa aku ke sini.

   Kata Khalil, Waiz mengalami kemalangan ketika di tapak pembinaan. Maklumlah, aku sudah arif dengan kerjayanya sebagai seorang arkitek yang perlu sentiasa turun padang. Ketika membuat pemeriksaan di tapak pembinaan, ada struktur yang tidak kukuh mengalami keretakan lalu menimpa Waiz. Hampir separuh tubuh Waiz ditimbus batu konkrit tika itu.

  Tapi, takdir Tuhan tiada siapa bisa tebak. Sehingga kini, Waiz masih diberi hirupan udara segar, cuma susuk tubuh itu terbujur kaku tanpa mahu membuka mata. Waiz koma. 

   Pintu aku tolak perlahan. Bila kaki mula menapak masuk, sungguh aku tidak menipu kalau aku katakan.. aku teringin memeluk sekujur tubuh itu. Rasa rindu datang menggebu. Iris yang aku kendong sudah mula memandang aku menagih jawapan.

   “Tu papa Iris ke, ibu?” Perlahan suara si kecil. Aku pandang anak mata Iris yang berwarna coklat. Anak mata Waiz. Sama!

   “Ibu..” Iris dah goncang tangan aku. Mungkin tidak sabar bila aku hanya diam tanpa kata.

   “Ya, sayang.. papa..” balas aku dengan linangan air mata. Seketika, Iris sudah meronta-ronta dari dukungan. Aku terpempan.

   “Iris nak papa.. nak papa..” Tergamam lidah aku bila Iris sudah mula merengek-rengek. Dek rontaan kasar Iris, aku terpaksa menurunkan si kecil dari dukungan. Alangkah terkejutnya aku bila Iris sudah berlari anak ke arah Waiz. Aku mengejar Iris dari belakang.

   “Iris, sayang..” Aku cuba pujuk Iris yang dah mula memanjat kerusi. Dekat dengan papanya. Seketika, aku lihat anak kecil itu tercebik-cebik sebelum dia dekatkan telinga dia pada wajah Waiz. Semakin pelik aku dengan tingkah Iris.

   “Ibu, ada nafas. Papa hidup lagi kan, ibu? Iris nak papa..” Si anak bersuara. Terundur ke belakang aku mendengar petahnya suara si kecil. Ya Allah.. menangis lebat aku dibuatnya.

   “Papa.. bangun.. Iris ni..” Si kecil aku nampak mengusap-usap kepala Waiz yang berbalut.

   Aku sudah tidak dapat membendung rasa sebak. Lantas, aku jarakkan diri aku menjauh. Kenapa semua ni berlaku pada aku? Kenapa? Monolog aku penuh sendu.

*********************

“Indah!” laungan seseorang buat kaki aku terpasak ke bumi. Aku kenal suara itu. Sangat-sangat
kenal.

   Kendongan pada Iris aku kemaskan. Bersama helaan nafas, aku kembali mengatur langkah. Cuba menghiraukan panggilan daripada empunya tubuh yang aku tebak sedang mengejar langkahku jua.

   “Indah, stop right there!!” Serta-merta kaki aku tergam bila tangan dia sudah memegang bahu aku. Mengeras tubuh aku. Iris sudah pandang wajah aku. Riak si kecil jelas nampak tak selesa.

   “Ibu..” Iris mula hendak menangis. Aku tepuk-tepuk bahu dia. Memujuk secara halus.

   “Indah Sofiya kan?” Suara itu mengulang lagi. Kali ni, tidak dapat tidak.. aku berpaling perlahan-lahan. Sebaik saja wajah aku sudah bertentang dengan dia, aku lihat wajah itu tergamam. Membiru dengan sendiri. Mungkin terkejut!

   “Memang Indah. Memang Indah..” jerit wanita anggun itu tiba-tiba sebelum dia memeluk aku erat. Aku terkesima. Iris juga.

   “Mummy cuba cari Indah. Akhirnya, Tuhan dengar doa mummy. Dia bawa Indah pada mummy.. syukur..” Wanita itu sudah mula teresak-esak. Aku tersentak.

   Kenapa mummy melayan aku berbeda? Bukankah dia terlalu membenci aku?

   “Mu.. mummy..” Payah sekali aku hendak menyebut perkataan itu.

   Datuk Nuha Lyviana, mummy Waiz angguk kepalanya berkali-kali. Tangan aku dia genggam erat. Aku pandang wajah anggun wanita berketurunan British itu.

   “Mummy ni, Indah. Mummy.. mummy minta maaf atas dosa mummy.. Indah. Mummy minta maaf..” Mummy sudah jatuh melurut pada kaki aku. Tergesa-gesa aku paut tangan dia sehinggakan aku sendiri terpaksa mencangkung.

   “Mummy.. tak apa, benda dah lepas. Indah tak pernah simpan dalam hati..” Suara aku dah bergetar semacam. Tipu kalau aku kata, aku lupa. Tapi, untuk memujuk mummy, aku terpaksa hiraukan rasa hati. Entah kenapa, wajah tua itu nampak begitu kasihan.

   “Allah dah bayar tunai dosa mummy. Waiz, Indah.. Waiz tenat..” Tersedu-sedan bicara mummy buat aku terkelu seketika. Aku tahu itu kerana aku sendiri yang menyaksikan betapa kuatnya Umayr Waiz berlawan dengan maut.

   “Indah tahu.. Indah tahu, mummy.” Tangisanku sudah mula pecah. Mummy sudah sembamkan wajah pada bahuku.

   “Mummy khilaf, Indah. Mummy yang salah..” Mummy tak henti-henti menyalahkan diri. Wajah yang lencun sisa air mata itu aku pandang simpati sebelum aku mula bersuara lembut.

   “Semua dah berlaku, mummy. Tak ada guna kita kesalkan..” Aku mententeramkan mummy. Wanita itu masih teresak-esak.

  “Kita ke bangku sana, mummy. Indah ada sesuatu nak cakap pada mummy,” Sambung aku memujuk dia lagi. Bahu mummy aku usap perlahan-lahan. Mummy pandang wajah aku dengan riak keliru sebelum dia mula mengikut aku melangkah ke bangku bercat coklat di sudut DEMC (Darul Ehsan Medical Centre) itu.

*************

Wajah Datuk Nuha Lyviana kelihatan benar-benar terkejut. Aku cuba berlagak tenang. Tangan tua itu aku gapai.

   “Indah ikhlas, mummy..” Aku ucap kata-kata itu perlahan.

   Serta-merta air mata menuruni wajah tua itu. Lencun. Tubuhku juga sudah ditarik erat ke dalam pelukan.

   “Mummy memang alpa selama ni, Indah. Mummy bodoh sebab terlalu percayakan Abraham. Tanpa mummy sedar, selama ni Abraham cuba nak bolot harta kami. Mujurlah Allah sedarkan mummy lebih awal. Sebelum dia meninggal, dia sempat bagitahu mummy segalanya..” ngongoi ibu mertuaku lagi. Aku pejam mata.

   Benarlah kata orang.. kebenaran itu tetap akan terbentang. Dan kini terbukti aku tidak pernah bersalah.

   Baru aku hendak membalas kata-kata mummy, kami dikejutkan dengan keadaan cemas apabila aku lihat seorang doktor muda dan beberapa jururawat sedang bergegas ke dalam wad yang menempatkan..

   “Allah.. mummy. Umayr Waiz, mummy..” Aku spontan berdiri. Baru aku sedar langkah kaki mereka menuju ke wad suamiku. Datuk Nuha Lyviana juga turut bangkit.

   “Anak aku, Ya Allah..” Mummy sudah mula menangis kuat sambil mengheret aku menuju ke wad tersebut. Dalam hati aku sudah berdebar kencang. Aku benar-benar berharap.. dia bakal selamat!

   Lindungilah dia, Ya Allah!!

*******************

Aku dan Iris Marissa sekadar duduk di hujung sudut bilik yang menempatkan si dia. Syukur.. akhirnya mata yang telah lama terpejam kini kembali celik. Tapi, hampa. Celik setahap mana sekalipun, dia tetap tidak akan nampak aku dan si kecil ini. Si dia juga tidak akan bisa melihat pemandangan indah yang terbentang kini.

   Sebak. Aku pegang dadaku sendiri. Terngiang-ngiang kata-kata doktor sebentar tadi.

   ‘Kami minta maaf, Datuk. Kami dah cuba sedaya-upaya. Anak Datuk disahkan hilang ingatan disebabkan hentakan yang kuat pada kepalanya. Dan.. ada beberapa sarafnya yang rosak menyebabkan Encik Umayr Waiz.. buta.’

   Ya Allah.. aku ketap bibirku kuat. Beratnya dugaan yang suamiku perlu tanggung. Kalaulah aku bisa mengambil tempatnya, pasti akan aku berbuat begitu.

   “Waiz..” Aku memandang suara Datuk Nuha Lyviana yang lembut memanggil nama anaknya. Namun, malang. Suamiku kelihatan kejung dengan pandangan kosong. Anak mata itu tampak suram tidak seperti selalu. Oh, aku lupa. Mana mungkin penglihatan yang pudar itu bakal bersinar seperti dulu.

   “Siapa?” soal Umayr Waiz menyebabkan aku rasa hendak meraung saja. Datuk Nuha Lyviana pegang kepala kerusi. Cuba menguatkan hatinya.

   “Ini mummy, sayang. Mummy Waiz..” Bergetar suara itu. Waiz diam. Seketika, aku nampak dahinya berkerut-kerut sebelum dia menyental matanya sendiri. Semakin lama, semakin rakus.

   “Saya tak nampak, mak cik. Kenapa mata saya tak nampak??” Waiz sudah mula menangis. Tangan itu tergagau mencari tangan Datuk Nuha Lyviana.

   “Mummy, Waiz. Ni mummy, sayang..” tegur mummy hiba. Tangan kasar yang masih menyental matanya sendiri digapai.

   “Saya tak nampak! Saya tak ingat apa-apa. Siapa saya, mak cik?” soal suara itu lagi. Lirih.

   Aku yang berada sedikit jauh sudah mula menghamburkan tangisan lebat. Sedikit teresak-esak. Seketika, rontaan Waiz terhenti.

   “Siapa tu, mak cik? Siapa yang menangis tu?” soal Waiz hendak tahu. Pandangannya kosong. Melihat mummy memandangku dengan pandangan meminta tolong, aku heret langkah kaki lemahku ke sana.

   Perlahan-lahan aku gapai tangan sasa itu. Dia nampak terkejut.

   “Saya, Indah Sofiya..” perkenal aku. Perlahan tapi aku yakin dia bisa dengar.

   “Indah?” Suaranya melantun. “Indah siapa dalam hidup saya?” Sambung dia lagi. Aku toleh pada mummy di sebelah.

   “Saya.. saya adik Abang Waiz..” Dan aku sendiri tidak sedar kenapa itu yang terlontar keluar dari bibirku.

   “Awak adik saya?” Dia meminta kepastian.

   Aku lihat Datuk Nuha Lyviana bagaikan hendak memprotes. Tapi, aku bagi isyarat. Ini yang aku mahu.

   “Ya.. saya hanya seorang adik. Abang Waiz panggil saya Indah. Dan ini..” Aku bawa tangannya pada Iris.

   “Papa!” Iris tiba-tiba menyeru nama itu. Waiz nampak terpinga-pinga. Aku pula rasa jantungku sudah terkeluar dari tempat asal.

   “Ini Iris Marissa. Dia memang selalu panggil Abang Waiz, papa..” Aku kalut menjelaskan. Dia nampak terangguk-angguk.


   “Kalau dia panggil saya papa, ke mana papa dia yang sebenar?” Soalan di luar duga. Aku terkelu sendiri.

Kala Rindu Menyapa (Cerpen)


Hanif Ajmal

Kala Rindu Menyapa

Oleh : Hana Efriena


Part 1

Belakang tubuh wanita kesayangannya dipandang dengan rasa sebu. Berkali-kali pemandangan itukah yang dia harus tatap? Sudah hampir dua bulan pemergian anak bongsu mereka, Hail Hadif. Tapi, isterinya tetap begitu. Tetap berada dalam dunia khayalannya sendiri.

   Hanif hela nafas perlahan-lahan. Dulang berisi sarapan dibawa mendekat pada susuk tubuh itu. Harapannya, sudilah Aira menjamah sedikit air tangannya untuk pagi ini. Isterinya itu kalau tidak dipaksa, jawabnya memang dibiarkan saja perut itu kosong.

   “Aira.. abang dah buatkan sarapan untuk Aira. Makan sikit, sayang..” teguran lembut Hanif sekadar angin lalu. Aira tetap tegak memandang ke luar jendela.

   “Aira..”

   “Awak betul-betul seorang doktor kan?” soal suara itu yang tiba-tiba saja berpusing dengan wajah sendu. Hanif tersentak.

   Terkejut dengan soalan di luar jangkaannya itu. Takkan Aira lupa dengan kerjaya suaminya sendiri selama ini? Mereka bukannya baru kenal. Malah, sudah lebih lima tahun mendirikan rumahtangga.

   “Han.. jawab soalan saya..” desak Aira yang tiba-tiba nampak beremosi.

   Nak tak nak, Hanif terpaksa juga jatuhkan kepalanya sendiri. Melayan Aira sejak dua bulan yang lepas, memang perlu dia titipkan dirinya untuk sabar.

   “Sayang tentu tak lupa kerja suami sendiri kan?” Hanif letakkan dulang di atas meja lalu rambut isterinya yang bersepah dibetul-betulkan. Aira menepis lembut.

   “Saya tak lupa. Tapi, saya ragu-ragu..” jawab Aira lemau. Wajah yang cengkung itu terpamer seribu duka.

   “Kenapa?” Hanif beranikan diri untuk bertanya.

   “Kalau benar awak seorang doktor, kenapa nyawa anak kita awak tak mampu nak selamatkan?” Dan saat suara itu melantun untuk kesekian kalinya, Hanif hanya mampu tahan rasa pedih di ulu hati.

   Astaghfirullahalazim.. istighfarnya berulang kali. Memohon agar secebis lagi kesabaran masih tersisa untuk dirinya.

********************

Wajah kembar arwah Hail Hadif dipandang penuh kasih. Hail Hakimi nampak sangat lena. Dahi si kecil yang masih berbekas parut itu diusap dengan ibu jari kasarnya. Menatap wajah Hakimi, samalah seperti dia sedang menatap wajah arwah Hadif.

   Wajah yang serupa dan sama, hanya lesung pipit Hakimi yang membezakan pasangan kembar seiras itu sebelum ini.

   Tapi, kini tidak lagi. Tidak perlu sesiapa hendak membezakan kerana pinjaman Allah yang lagi seorang itu sudah hampir dua bulan dijemput pergi. Hanif pejam mata. Rasa rindu pada arwah Hadif seakan menusuk dada.

   “Papa..” Suara halus si kecil memanggil namanya. Hanif buka mata kembali. Merenung wajah polos yang nampak seakan sedang menahan tangisnya sendiri.

   Bingkas Hanif duduk bersila. Risau datang bertimpa-timpa.

   “Kenapa, Kimi? Anak papa sakit ke?” soal Hanif bertalu-talu. Hakimi geleng kepala dengan wajah sayu. Tak semena, leher tegap papanya itu dipeluk erat.

   “Kimi nak tidur dengan mama..” rengek si kecil bersama tangisan yang sudah mula berlagu. Jiwa Hanif tersentap. Perlahan-lahan tubuh Hakimi dijarakkan lalu pipi si anak disapu dengan telapak tangannya.

   “Mama tak sihat, sayang. Kita bagi mama rehat, ya? Malam esok Kimi dengan papa boleh masuk tidur bilik mama..” pujuk Hanif penuh sikap penyayang.

   Sedangkan dia tahu tipis harapannya untuk bawa Hakimi masuk ke dalam kamar Aira. Tiap kali dia suarakan hasrat Hakimi, pasti Aira akan membentak-bentak dengannya.

   Dia tahu punca isterinya menjadi begitu. Pastilah kerana wajah Hakimi yang seiras dengan Hadif mengingatkannya akan sebuah hakikat bahawa Hadif telah lama pergi meninggalkan mereka sekeluarga.

   “Sekarang tak boleh, papa? Kimi rindu mama..” Polos suara itu menyoal. Hanif diam membatu. Tiada jawapan mampu diberi pada si kecil yang tidak faham apa-apa itu.

   Maafkan papa, Kimi. Papa tak mampu pujuk mama.. desis Hanif bersama tubir mata yang bergenang sedikit.

************************

 Perbualan bersama bapa mertuanya bagaikan terimbau-imbau kala ini. Hanif letak gajet miliknya ke tepi. Sudah hampir seminggu dia menyerahkan tugas di klinik kepada Doktor Jehan. Mujurlah klinik itu atas perkongsian dia dan teman baiknya itu. Kalau tidak, jenuh juga hendak meminta cuti.

   Semuanya gara-gara hendak menjaga Aira. Kebetulan pula, Hakimi demam sejak dua hari yang lalu. Hanif pejam mata. Kepala disandar pada bantal lalu tangan naik ke dahi. Kusut fikirannya sejak kebelakangan ini. Tambah-tambah lagi bila memikirkan permintaan Hakimi itu.

   Berhari-hari hanya permintaan itu yang meniti di bibir anaknya. Betapa Hakimi rindukan belaian seorang ibu. Kenapa Aira masih tidak faham-faham? Kalau benar dia pernah kehilangan, kenapa Hakimi perlu juga disia-siakan? Hanif buntu. Otaknya bercelaru.

   Saat nasihat bapa mertuanya menyinggah di benak, Hanif bingkas duduk. Wajah Hakimi yang lena di sebelah dipandang dengan rasa berbuku. Lambat-lambat dia jatuhkan kaki dia ke bawah.    

   Menapak pada muka pintu lalu tombol pintu dipulasnya dari dalam. Niatnya cuma satu. Kamar yang pernah menjadi perkongsian dia dan Aira.

   Saat dia kini sudah tercegat berdiri di hadapan bilik utama, nafas disedut lama. Kekuatan cuba dikumpul. Tanpa perlu menunggu hatta sesaat, terus dia tolak daun pintu itu.

   Suram. Gelap. Hanya pemandangan itu menyapa mata. Hanif menapak masuk. Suis lampu dipetik dan sekelip mata suasana bilik yang gelap bertukar terang.

   Mata diliarkan mencari susuk si isteri. Bila dia lihat Aira sedang mengambil angin di luar balkoni, nafas lemah terhela berulang-kali di bibir. Kaki di atur hendak mendapatkan si isteri.

   “Sayang..” Hanif peluk tubuh Aira dari belakang.

   Dua bulan batin dia terdera. Sungguh dia tidak tipu kalau dia katakan berada dalam jarak sebegini dengan Aira pastilah nalurinya itu terusik. Meskipun Aira langsung tidak menggodanya.

   “Han.. saya tak selesa..”

   Hanif tahan rasa. Ke mana hilangnya ganti diri abang untuk dia? Sungguh dia rindu. Terasa semuanya seakan berubah sekelip mata.

   “Kita duduk macam ni kejap, sayang. Dah lama abang tak peluk sayang..” pinta Hanif sayu. Aira nampak sedang berusaha melepaskan diri.

   “Please, Han. Saya tak mahu..” tolak Aira dengan suara sedikit tertekan. Hanif telan rasa kecewa. Dengan berat hati, tubuh Aira dilepas bebas.

    “Abang suami sayang..” Hanif cuba nak ingatkan.

   Aira buat tak dengar lalu selamba atur langkah masuk ke dalam. Melihat respons si isteri, Hanif raup wajah sendiri lalu tubuh Aira dia ekori dari belakang.

   “Saya nak tidur..” Si isteri sedang cuba mengelak.

   “Kimi tanya abang, bila dia boleh tidur dengan mama dia macam dulu-dulu. Kimi rindukan mama dia..” Hanif dah malas nak berbual lama-lama. Terus ke pokok pangkal tujuan dia masuk mencari Aira tadi.

   Wajah Aira nampak berubah sedikit.

   “Aira dah pesan banyak kali. Aira tak boleh tengok muka Kimi..” bentak Aira agak kasar.

   “Kenyataan tetap kenyataan, Aira!” Rasa sabar kian menipis.

   “Tapi, kenyataan tu semua berpuncanya dari Han. Han penyebab Hadif mati. Semua ni salah Han!!” jerit Aira tiba-tiba.

  “Aira!” jerkah Hanif benar-benar terkejut. Matanya melotot memanah wajah sang isteri. Lama dia begitu sebelum dia bingkas bangun untuk menjauhkan diri daripada Aira. Bimbang tangan kasar ini tanpa bisa dikawal bakal singgah di pipi mulus itu.

    Pucat seketika wajah Aira. Mungkin tidak menyangka Hanif bakal meninggikan suara sebegitu.

   “Apa lagi Aira nak abang buat?” Hanif terasa lelah. Penat hendak berjuang memujuk hati seorang isteri.

   Benarkah salah dia? Benarkah dia punca Hail Hadif pergi meninggalkan mereka?

   “Aira tak nak tengok Kimi..” Aira tetap dengan kedegilannya.

   “Kimi tu anak kita, kembar arwah Hadif. Aira tak boleh buat dia macam tu. Kimi demam sebab rindukan Aira. Walhal, hakikatnya kita duduk sebumbung. Payah sangat ke Aira nak terima hakikat ni?” Bengang suara Hanif melantun keluar.

   “Han bercakap senang sebab bukan Han yang mengandungkan arwah Hadif. Hadif tu nyawa Aira. Han faham tak??” Merah mata Aira bak biji saga. Hanif mendengus kasar.

   Terasa aura-aura pergaduhan di antara mereka. Kelak dia rasa kalau dia masih berada dalam kamar ini, pasti keadaan lebih bertambah teruk.

   Tanpa kata, tanpa pamitan.. Hanif terus melangkah keluar dari kamar yang dah mula panas berbahang itu. Hanya itu jalan yang terbaik.

****************************

Kalau semalam kesabarannya teruji, kali ini dia rasa sabarnya memang tingal nyawa-nyawa ikan. Melihat Hakimi yang tertidur lesu atas lantai betul-betul di hadapan bilik Aira, semakin membuatkan rahangnya bergerak-gerak ganas.

   Nafas ditarik panjang. Iman cuba diteguhkan. Bimbang juga kalau rasa amarah ini terlepas pada si kecil polos itu.

   “Kimi.. bangun, sayang. Papa dah balik ni..” Tubuh Hakimi yang baring mengerekot itu dikejutkan oleh jemari kasarnya.

   Kelihatan si kecil sedang memisatkan matanya beberapa kali. Hanif senyum hambar pada Hakimi.

   “Papa dah balik?” Hakimi bangun lalu pinggang Hanif dipeluknya erat. Mati senyuman Hanif bila tangisan kecil Hakimi menangkap deria telinganya.

   “Hei.. kenapa ni, Kimi? Tak mahulah nangis..” pujuk Hanif gelabah.

   “Kimi mimpi adik, papa. Tubuh adik banyak darah. Kimi takut. Kimi ketuk pintu bilik mama, mama tak mahu buka..” adu si kecil menjentik rasa kasihan di sanubari. Hanif pandang wajah Hakimi lama.

   Memang Aira dah melampaui batas kali ini. Tidak dapat tidak, dia perlu bersemuka dengan Aira. Meskipun dia tahu jam sudah menginjak ke angka 10.00 malam.

   “Masuk tidur dalam bilik, kejap lagi papa masuk..” Kepala Hakimi diusap. Pipi basah Hakimi juga turut disapu bersih. Sebuah ciuman melekap pada ubun-ubun Hakimi sebelum tubuh anak kecil berusia empat tahun itu lesap dari pandangannya.  

*************************

Soalan yang memang dia hendak tanyakan dari tadi lagi. Terbuka saja daun pintu dengan menggunakan kunci perdua, tubuh Aira yang tidur membelakanginya dulu diterkam.

   “Han..” Aira bangkit segera. Terkejut bila pintu yang dia kunci elok dibuka si suami. Wajah Hanif tegang.

   “Kenapa buat anak sendiri macam tu?” soal Hanif tegas.

   Aira yang tadi nampak terkejut dengan kehadiran Hanif tayang riak kosong sudahnya. Perlahan-lahan tubuh direbahkan membelakangi suaminya itu. Selamba.

   “Abang cakap dengan Aira ni!” bentak Hanif seraya memanjat katil. Tubuh itu ditarik kasar dari belakang.

   “Sakitlah, Han..” adu Aira dengan wajah berkerut-kerut.

   Hanif terdiam. Wajah diraup seketika. Melihat riak Aira yang nampak suram itu, rasa bersalah menjalar masuk ke sudut hati.

   “Okey, abang minta maaf berkasar. Tapi jujur abang cakap abang tak suka Aira layan Kimi macam tu..” Hanif angkat kedua-dua belah tangan. Mengalah.

   “Apa Aira dah buat?” soal si isteri jelas tertekan.

   “Aira dah buat salah dan Aira masih sempat tanya abang apa Aira dah buat?” Hanif dah bengang.

   “Apa salah Aira? Cuba abang cakap!” Nampak muka Aira tidak puas hati. Hanif tarik nafas dalam.

   “Kenapa langsung tak buka pintu waktu Kimi dekat luar?”

   “Aira benci Kimi..”

   “Astaghfirullahalazim. Aira sedar tak apa Aira cakap ni?” Naik satu okatf suara Hanif.

   “Ya, Aira sedar. Aira sedar apa Aira cakap. Aira cakap Aira benci Kimi. Aira benci Kimi sebab dia punca Hadif mati. Aira benci Kimi. Aira benci Han! Han faham tak??” jerit Aira tiba-tiba naik angin.   

   Tubuh Hanif ditolak kasar sebelum dia turun daripada katil. Sempat kunci kereta yang berada di atas meja kecil itu dicapai tangan halus itu.

   Hanif sudah tercengang melihat larian si isteri yang jelas menuju ke tingkat bawah. Seakan baru tersedar dari lamunan panjang, Hanif pantas mengejar susuk itu.

   “Aira, Aira nak ke mana tu??” jerit Hanif gelabah sambil cuba mengejar langkah deras Aira. 

   Sebaik saja dia berjaya memintas Aira, pintu utama dikunci. Tangan didepangkan menghalang niat si isteri.

   “Tepi!” jerkah Aira sudah lupa siapa lelaki yang berdiri di hadapannya. Hanif ketap gigi rapat. Tangan Aira dicekup lalu kunci dirampas. Hanif baling kunci itu jauh ke ruang tamu.

   Melihat Aira hendak mendapatkannya kembali, pinggang itu pula yang disauk kemas.

   “Lepaslah! Aira tak suka!” Aira menjerit bagai orang hilang akal.

   “Suka atau tidak, abang suami Aira. Aira kena hormatkan abang. Abang tak benarkan Aira keluar dari rumah ni..” Suara celah gigi dah keluar.

   Aira tahan nafas yang beralun ganas. Berang yang pastinya. Demi melepaskan dirinya, tangan kekar itu pantas digigit kuat.

   “Aira!” Hanif spontan melepaskan pegangan pada tubuh kecil itu. Sempat lengannya dikerling sekilas. Jelas berbekas gigitan.

   “Aira buat apa ni?” soal Hanif geram. Lengannya diusap-usap. Perit!

   “Aira dah cakap jangan halang Aira..” Si isteri tidak pamer wajah bersalah. Melangkah laju ke arah ruang tamu lalu capai kunci keretanya kembali.

   “No!! Aira tak boleh pergi ke mana-mana..” Hanif tarik tubuh yang hendak berlalu melepasinya itu. Kejap dipeluk daripada belakang.


   Dada Aira tak semena bergetar hebat.