PeNgiKuT sEtiA..

Friday, August 1, 2014

Bab 6-MMC


BAB 6

Beberapa helai gaun labuh, Qalsum lambakkan depan aku. Dia pula elok berpeluk tubuh memandang aku bersama senyuman.

   “Lagi sejam, Zia. Nanti Abang Raed datang ambil..” ujar Qalsum tanpa jeda. Aku yang enak berbaring sambil memeluk anak patung kesayangan jeling dia sekilas.

   “Mengantuklah, Qay..” Berpura-pura menguap.

   Qalsum tepuk kaki aku. Memaksa aku mengengsot sedikit agar dia bisa duduk.

   “Abang Raed cakap kau hutang maaf dengan dia. Apa hal?” Qalsum terus ajukan soalan yang mampu buat aku tercekik. Aku pandang Qalsum tajam.

   “Dr. Raed cakap apa lagi?” Aku dah mula tak senang duduk.

   “Itu ajelah. Kenapa, banyak ke yang dia cakapkan pada kau?” Qalsum tarikan keningnya sendiri. Aku geleng.

   “Mana ada..”

   “Eleh..” Qalsum cubit paha aku. Aku tarik muncung. Bukan sakit pun, tapi saja nak mengada.

   “Sejam, Zia..” Jam tangannya ditunjuk.

   “Tak nak pergilah, Qay. Kau ajelah yang pergi..”

   “Ucu Najjah jemput kau sekali. Lagipun, kita masih ada game. Kau tentu tak lupa kan?” Penuh makna kata-kata Qalsum.

   Bibir kukunci rapat. Aku tak rasa aku ni pilihan tepat untuk Qalsum gunakan sebagai perantaraan. Sebab? Sebab aku ni juga yang sering mencetuskan kemarahan Raed Zayaz. Silap haribulan, kami boleh dicop sebagai musuh pula.

   “Aku tak lupa pasal janji aku tu, tapi serius aku cakap kita takkan berjaya..”

   “Bagi aku sebab.. kenapa?” Qalsum pandang aku penuh minat. Aku hela nafas lemah.

   “Dia tak mungkin suka perempuan mulut lepas macam aku..”

   “Ya ke?”

   Aku angguk. Qalsum tiba-tiba ketawa.

   “Kenapa kau ketawa?”

   “Kalau pasal kau tuduh dia potong markah kau, tak ada hal kut..”

   Terus membulat biji mata aku. Qalsum tahu?? Ini sah Raed Zayaz yang bagitahu. Hish!

   “Salah sendiri kan?” tebak Qalsum.

    Aku dah mula rasa nak menangis memikirkan kecuaian sendiri. Macam manalah aku boleh bagi jawapan yang berlainan? Soalan tanya lain, aku jawab versi lain. Tambah pula dengan rasa segan sebab tak pasal-pasal orang tu kena tuduh dek aku.

   “Hmm.. aku cuai waktu baca soalan..” Lemau jawapanku.

   “Ini mesti kes berangan. Maklumlah pensyarah muda yang kacak jaga waktu kita tengah ambil Quiz tu..” sakat Qalsum memaksudkan Raed Zayaz.

   Aku merengus. Tak kuasa aku nak berangankan dia.

   “Tak ada kaitan, Qay..” bidas aku tegas. Qalsum tepuk bahu aku.

   “Tenanglah, Zia. Baru sekali. Markah sebelum ni meletup apa..” pujuk Qalsum. Aku diam lagi.

   “Tapi, aku malu..” Aku dah gigit bibir sendiri. Qalsum senyum nipis.

   “Sebab kau tuduh Abang Raed?”

   “Hmm..”

   “Dia okay..”

   “Macam mana kau tahu?” soal aku tidak sabar.

   “Sebab waktu dia cerita tu, dia siap gelak-gelak lagi..”

   “Hah??”

  “Itulah kau.. aku cakap dia angaukan kau, kau tak percaya. Boleh jadi perangai kalut kau tu dia cakap comel. Ucu Najjah pun geleng kepala. Parah, beb..” Beria-ia Qalsum bercerita.

   Kali ni, tegak duduk aku mendengar bicara Qalsum. Puan Najjah?

   “A’ah.. waktu aku balik ambil gaun ni dekat rumah, dia dengan Ucu Najjah ada datang rumah. Terus dia suruh aku ingatkan kau supaya datang sekali. Itu yang tiba-tiba kau jadi topik hangat petang tadi..” Seakan mengerti, Qalsum iakan saja pandangan aku.

   Aku dah rasa nak pitam. Jadi, semua orang tahu?? Allah.. malunya. Aku tarik patung besar aku tu lalu wajah kupekup padanya.

   Qalsum ketawa.

   “Tak payah nak segan sangat. Siap cepat.. kejap lagi dia sampai..”

   “Qay.. aku tak nak pergi..” Aku dah buat muka merayu. Tangan Qalsum aku raih.

   Qalsum tolak perlahan. Tanda dia tak nak dengar sebarang pujukan.

   Game, Zia. Game..” Qalsum tak habis-habis dengan game dia! Sebal aje rasa hati aku. Langsung tak fikirkan air muka aku.

   Betul ke Qalsum ni nak kenakan Raed Zayaz? Kenapa aku rasa macam aku yang sedang terkena sekarang ni? Ah!!

Suasana sunyi sepi. Sesekali aku melirik pandang wajah dia di sebelah. Serius. Tapi, wajah itu tetap menarik perhatian. Tampan seperti sediakala.

    Dua tiga minit begitu, aku nampak tangan dia sudah menyentuh punat radio lalu lagu Bruno Mars- Marry You berkumandang memenuhi ruangan kereta.

   Uit.. lagu kesukaan aku tu!

   “Abang Raed..” Tiba-tiba suara Qalsum yang membisu sudah menjerit teruja.

   “Kenapa, angah?” soal Raed Zayaz lembut.

   Memang di luar waktu kuliah, Raed akan memanggil Qalsum dengan gelaran angah. Gelaran Qalsum sewaktu di rumah.

   “Lagu ni lagu Zia paling suka..”

   Aku dah berdecit perlahan. Qalsum ni memang celopar sungguh. Semua benda nak diceritakan pada sepupunya itu. Aku perasan Raed dah menjeling aku di sebelah.

   “Thahirah suka lagu ni?” Raed soal Qalsum, tapi matanya melirik pada aku.

   “A’ah..” akui Qalsum masih bermulut becok. Nak aje aku selotape mulut dia.

   “You suka lagu ni, Thahirah?” Raed kali ni dah menyoal aku pula.

   Aku spontan paling wajah ke sisi. Menyesalnya aku duduk di depan. Patutnya waktu Qalsum tolak aku duduk depan, aku tolak dia balik sampai terperosok masuk. Haish.

   “I pun suka lagu ni. Kalau I tension, I selalu dengar..” Dia bagitahu aku. Perlu ke?

   “Saya tak suka lagu ni..” Entah kenapa, aku tak nak ada persamaan dengan dia.

   Really?” Dia nampak seakan tak percaya.

   “Hmm..” Hanya itu yang aku balas.

   Baru aku nak luruskan pandangan, telefon aku tiba-tiba berdering. Berkerut kening aku tatkala memandang nama dia yang sedang terpampang pada skrin. Dah sah-sahlah waktu ni aku sedang kantoi. Terang-terang ringtone yang aku gunakan lagu yang sama sedang berkumandang tika ini.

   Bruno Mars- Marry You.

   Dan sesaat aku dah rasa macam nak sorok muka dalam dashboard kereta aje. Sekali lagi.. aku nampak bodoh depan dia. Huh!

   “You tipu I, Thahirah..” omel dia lalu dia ukir senyum di bibir.

   Aku pula hanya mampu menahan rasa bengang bila Qalsum di belakang sakan ketawakan aku.

   Marry you..” Aku dengar Raed menyebut perlahan tajuk lagu itu.

   Bagaikan tertarik dengan ayat itu, aku menoleh pada dia. Kebetulan kereta sedang berhenti di hadapan lampu isyarat. Dia juga turut memakukan pandangan pada aku.

   Marry you?” ulang dia lagi.

   Aku dah berdebar-debar. Apa hal dia nak sebut ayat tu berulang kali?

   “Huh?” Aku naikkan sebelah kening. Jantung dah mula bekerja lebih keras. Tiba-tiba dia ketawa.

   “I bukan cakap nak kahwin dengan you, I cuma sebut tajuk lagu tu. Marry you, kan?”

  Ceit! Dia kenakan aku. Qalsum di belakang dah ketawa terbahak-bahak.

   “Angah..” Dia panggil Qalsum yang sedang galak ketawa di belakang.

   “Apa?”

   “Tadi, kawan angah merangkap pelajar abang ni pakai blusher ke?”

   “Kenapa?” Qalsum menjengah di tengah-tengah ruang antara kami.

   Aku sendiri pelik dengan soalan Raed. Pantas aku meraba pipi sendiri. Bila masa pula aku pandai bersolek ni? Tak pernah dalam hidup, okay!

   “Sebab abang nampak pipi dia dah merahlah, angah..” ulas Raed nyaris membuatkan jantung aku hendak gugur.

   Alang-alang Qalsum dah hulur kepala dekat tengah ruang, aku apa lagi. Bila dia gelak bagai tak ingat, terus aku tarik telinga dia di balik tudung. Sakan gelakkan aku ya? Rasakan!

   “Aduh.. sakitlah, Zia..” sungut Qalsum sambil bawa kepalanya menjauh.

   Aku tarik muncung. Dari tadi macam mereka sedang membuli aku aje. Wajah Raed di sebelah langsung aku tak pandang.

   “I takkan minta maaf, Thahirah..” ujar dia.

   “Macam saya kisah..” gumam aku perlahan. Tak mahu dia dengar.

   “Apa dia?”

   “Tak ada apa..” dalih aku. Dia senyum lagi.

   “I takkan minta maaf sebab you dulu yang hutang maaf dengan I..” bicara dia buat nafasku seakan tersekat.

   Dia masih ingat rupanya. Aku fikir dia dah kosong-kosong dengan aku. Hmm.. ini yang aku rasa nak terjun kereta lari balik hostel ni.

Wednesday, July 30, 2014

Bab 5-MMC


BAB 5  

Kertas ujian di tangan aku pandang dengan rasa tak percaya. Biar betul ni? Aku gosok mata beberapa kali. Masih tak percaya.

  “Zia.. kau dapat berapa?” Qalsum cuit bahu aku dari belakang. Aku menoleh. Kertas ujian yang baru diserahkan oleh Raed Zayaz aku sorok ke bawah.

   Aku senyum.

   “Kau dapat berapa?”

   “Alhamdulillah, lulus. Kau tentu lagi tinggi kan? Budak pandai kut..” Qalsum senyum. Aku mulalah rasa nak menangis.

   “Err.. Qay, aku ada hal kejap..” Aku capai beg sandang dengan tergesa-gesa. Cuba mengelak daripada terus diasak soalan sama oleh Qalsum.

   Kalau aku bagitahu markah ujian aku pun, tentu Qalsum takkan percaya. Buat pertama kalinya dalam hidup aku. Aku.. tak lulus ujian?

   Air mata mula rasa nak menitik. Soal pelajaran memang penting dalam hidup aku. Sebelum Raed Zayaz ambil alih tugas menggantikan kelas aku, tak pernah-pernah aku dapat markah seciput ini.

   “Zia..” Qalsum jerit nama aku bila aku dah mula melangkah. Aku cuma sekadar lambai tangan padanya. Langsung tak menoleh kerana aku bimbang dia akan mengesan perubahan wajahku.

Kertas ujian aku hulur padanya. Dia mendongak pandang aku. Wajah aku tak usah cerita. Dah masam macam cuka. Aku rasa tak. Cuka pun boleh kalah dengan aku kali ni.

   “Ada apa?” Dia letak pen yang berada di tangan ke bawah.

   “Kenapa saya tak lulus?” Aku soal dia. Namun, nada masih terkawal.

   Senyuman sinis terukir di bibirnya.

   “You tanya I kenapa you tak lulus, Thahirah?” Dia seakan mengejek aku dengan tayang memek muka sebegitu.

   “Saya tak pernah dapat markah macam ni. Tak lulus, Dr. Raed. Saya dah ulangkaji sampai waktu tidur saya pun saya korbankan..”

   “Thahirah.. tak pernah tak bermakna selama-lamanya you akan selalu dapat markah tinggi..” Dia masih dengan suara dinginnya.

   “Dr. Raed sengaja nak balas dendam kan?” Tanpa bisa ditahan-tahan, aku dah lancar menuduhnya.

   Dia nampak terkejut. Rahang dia pun aku nampak dah bergerak-gerak. Tanda dia bengangkan aku.

   “You sedang menuduh I? Untuk sekali lagi, Thahirah?” Sebal saja suaranya menyentuh halwa telinga.

   Aku terkaku.

   “Raed.. jom lunch..” Suara Mr. Rayden yang tiba-tiba menjenguk dari meja sebelah buat kami berdua sama-sama menoleh.

   “Ohh.. Zia ada..” ungkap Mr. Rayden. Wajah Raed dipandang sebelum Mr. Rayden tayang senyum kelat.

   Maybe next time..” Mr. Rayden sengih lalu perlahan-lahan berlalu dari tempat kami berdua.

  “Rayden!” Aku dengan suara Raed melaung. Mr. Rayden yang baru beberapa tapak kembali menjenguk.

   “Apa, bro?” soal Mr. Rayden.

   “Bagi aku masa kejap..” ucap Raed serius.

   “Huh?”

   “Tunggu aku. Tak manis aku dengan Thahirah aje dekat dalam ni. Boleh kan?” soal dia.

   Aku hanya pandang wajah Raed. Mulalah aku rasa dia ni tak seteruk yang dituduh Qalsum. Eh, ya ke? Atau dia sekadar menjaga kredibiliti dia sebagai seorang pensyarah?

   “Boleh.. aku tunggu dekat meja aku..” akur Mr. Rayden. Raed ukir senyum kelegaan.

   “Sepuluh minit, Thahirah..” Dia bersuara tegas sambil kembali memandang aku. Dahi aku berlapis.

   “Apa yang sepuluh minit?

   “Sepuluh minit I bagi you masa untuk you jelaskan semua dan minta maaf pada I..” Masih tiada senyuman pada wajahnya.

   “Buat apa saya nak minta maaf?”

   “Shazia Thahirah..” gumam suara dia agak keras.

   Wajah putih dia, aku nampak dah bertukar merah. Ah, spesis Qalsum juga rupanya. Asal marah aje, muka mesti nak bertukar warna.

   “Kali pertama I jumpa dengan pelajar seberani you..” Dia seakan menggumam. Tapi, aku tak dapat tangkap pula kata-katanya.

   “Apa dia?”

   Proceed, Thahirah..” Dia mengelak.

   “Dr. Raed memang sengaja potong markah saya kan? Macam saya tak tahu, pensyarah bila ada tak puas hati dengan pelajar.. asyik-asyik nak kenakan pelajar tu melalui markah ujian..”

   Dah dia suruh aku teruskan, aku pun memang tak naklah lepas peluang. Terus saja aku luahkan apa yang terbuku dekat dalam.

   Oh, god.. Thahirah. You ni kenapa?” Suara dia naik satu oktaf.

   “Saya cakap benda betul..”

   “Tak ada pensyarah yang sanggup buat pelajar dia macam tu. Seorang penyarah tu adalah pendidik, Thahirah. Bila tugas mendidik, dia harus jadi role model. You pernah tak fikir.. kata-kata you tu seakan menuduh sesuatu yang tak pasti? You ada bukti ke?” sembur dia sehinggakan lidah aku terkelu.

   “Habis tu..”

   “Habis tu, kenapa markah you macam tu?” Dia pintas aku laju. Aku jatuhkan kepala perlahan-lahan.

   “Itu sebab salah you sendiri. Kecuaian you sendiri..” bidas dia. Aku dah tegakkan tubuh.

   “You comparekan tak jawapan you dengan jawapan pelajar lain yang dapat markah penuh?” soal dia serius. Aku tercengang.

   “Err..”

   “I tahu jawapannya, tak. Dan you terus melulu datang tuduh I sebab you yakin you takkan pernah dapat markah seteruk tu kan?”

   “Saya..”

   “Terlalu yakin pun tak bagus, Thahirah. Sebab bila you terlalu yakin, you takkan mengaku salah sendiri. You tengok ni dan I nak you bandingkan sendiri jawapan you..” Sekali lagi, dia tak bagi aku peluang nak bercakap.

   “Saya tak faham..”

   “Ini kertas ujian kelas lain yang I dah siap tanda. Rozy dapat markah penuh. You tengok sendiri dan cari sendiri salah you. Sepuluh minit dah habis, Thahirah. Kalau you dah jumpa salah you, you boleh cari I untuk minta maaf. Or else..” Dia merenungku lama.

   Mulalah aku berdebar-debar. Jangan cakap dia nak bawa aku ke Lembaga Tatatertib pula. Itu pun kalau bagi dia, aku memang sedang berkurang ajar. Tapi, bukan ke?

   Hmm.. aku sendiri tak faham kenapa aku perlu emosional kalau sesuatu yang melibatkan Raed Zayaz.

   Or else.. what?” Berpura-pura berani aku soal dia. Dia senyum sinis.

   “I takkan bagitahu jawapan tu sekarang, Thahirah..”

   “Dr. Raed boleh tak jangan cakap tersangkut-sangkut macam tu?” Tertekan aku dibuatnya. Mujurlah nada aku masih lembut.

   “Bukan ke you budak pandai? Jadi.. lengkapkan sendiri ayat I tadi..” Dia masih memerli aku.

   “Dr. Raed takkan bawa saya ke Lembaga Tatatertib kan?” Polos soalan aku meluncur. Dia senyum segaris.

   “Kenapa? Dah mula takut kalau you sedang tersilap menuduh?” Dia hentam aku balik. Aku mulalah hilang kosa kata nak menjawab.

  Rasanya tebakan dia tu agak benar. Aku.. dah mula rasa cuak. Rekod disiplin aku selama ni bersih saja. Takkan sebab isu sekecil ini, dia sanggup heret aku masuk court? Aku mula penasaran.

   “Dr. Raed takkan buat macam tu kan?” Dek rasa bimbang, aku soal dia lagi sekali. Sedikit takut-takut.

   “Rayden.. jom..” Dia abaikan soalan aku. Sebaliknya dia sibuk pula mengajak Mr. Rayden. Aku ketap gigi. Sakit hati.

   “Dr. Raed..” Aku takkan puas hati selagi dia tak habiskan ayat dia.

   “Nak join I lunch ke?” soal dia selamba. Tapi, ton dia jelas menyindir.

   Aku terkelu bila Mr. Rayden turut memerhatikan aku. Bagaikan turut menunggu jawapan aku.

   Lunch sekali? Gila. Mahu gegar kafeteria tu nanti. Dahlah dua orang jejaka ni antara pensyarah muda yang famous dekat kampus.

   “Tak..” Aku geleng perlahan. Dia tarik senyum senget lalu terus pergi meninggalkan aku sendirian berdiri tegak di hadapan mejanya.

   Aku terduduk di atas kerusi. Wajahku raup lemah lalu tangan menjalar perlahan mencapai kertas ujian milik Rozy. Baru aku nak bawa kertas tu keluar, satu pesanan ringkas masuk ke telefon bimbit aku.

   Dah siap semak, tolong pulangkan balik. I jumpa you dekat rumah ibu malam ni. – Dr. Raed

  Rumah ibu? Bila masa aku cakap nak pergi rumah Puan Najjah pula ni? Kepala yang bertudung aku garu dengan jemari. Keliru!

Bab 4-MMC


BAB 4

Aku alih mata ke kiri bila terasa diri sedang direnung tajam. Ternyata tebakanku memang benar bila mata Qalsum bagaikan helang memerhatikan aku.

   Kening aku naikkan sebelah. Menyoal dia secara bisu. Tapi, Qalsum tetap begitu. Masih berminat merenung aku tanpa sepatah kata.

   “Qay..” tegur aku sedikit kepelikan.

   Qalsum merengus. Dengan kasar dia engsot tubuh dia rapat pada dinding sebelum anak patung berwarna merah jambu kepunyaan aku itu dia peluk erat. Alahai.. muka nampak macam marahkan aku, tapi kepunyaan aku juga yang dia duk peluk.

   “Bengang betul aku dengan kau ni, Zia..” rungut dia. Aku garu hujung dahi.

   “Kalau bengangkan aku, cuba bagitahu apa salah aku. Sekurang-kurangnya aku tahu..” Aku sindir dia tanpa memandang wajahnya.

   “Kau tahu salah kau, Zia..”

   “Qay.. aku betul-betul tak tahu..” bentak aku naik geram.

   Kalau aku tahu, ingat aku rajin ke nak ajukan soalan itu pada dia?

   “Abang Raed nak buat Quiz esok..”

   “Yalah.. habis tu?” Aku iakan kata-kata dia.

   Memang benar Raed Zayaz ada menyatakan hal itu dalam kelas petang tadi.

   “Dia buat Quiz esok, Zia..”

   “Yaa.. aku tahu..” Aku iakan lagi.

   “Mesti semua sebab kau ni..” Jari Qalsum naik melentik. Aku terkedu.

   “Apasal pula? Qay.. kau ni makin lama, makin mengarut betul..” cemuh aku lalu nota pemberian Raed aku belek tekun. Dah kata esok ada Quiz Taxation, sah-sahlah aku kena ulangkaji.

   “Dia macam nak kenakan kita. Tak. Nak kenakan kau sebab tu dia buat Quiz spontan kan?” Qalsum buat andaian sendiri. Aku tepuk dahi.

   “Allah, Qay. Kau ni memang makin teruk dah ni. Aku ingatkan wayar dekat kepala kau aje yang tercabut, rupanya kau dah dapat penyakit nyanyuk sekali..” Aku bagi dia kata-kata pedas.

   Qalsum melopong. Sah, dia tak faham apa aku nak cakap.

    Melihat Qalsum masih terpinga-pinga, aku letak bahan ulangkaji ke tepi. Bangkit berdiri lalu tubuh dia aku heret menuju pada papan putih yang selalu kami guna untuk mencatat sesuatu.

   “Tuu..” Mulut aku muncung pada papan putih miliknya. Qalsum ikut pandang. Seketika, aku nampak dia dah tersengih-sengih bak kerang busuk.

   “Lain kali jangan nak tuduh melulu. Kau yang main-main sampai tak ingat dari minggu lepas lagi Dr. Raed bagitahu nak buat Quiz..” Aku lepaskan rasa marah di hati.

   “Lupa..” Dia bersuara serba-salah.

   Aku apa lagi.. terus tarik muka empat belas. Senang-senang dia nak lambakkan salah pada aku. Walhal diri sendiri yang main-main.

   “Alaa.. Zia, kau merajuk ke? Aku betul-betul lupalah. Ingatkan dia nak kenakan kita sebab kau dah kurang ajar dengan dia..” Qalsum mengekor aku.

   “Mahu tak marah dan pembetulan.. aku tak kurang ajar. Tapi, terlebih laku sedikit saja..” Aku julingkan biji mata.

   Qalsum kebam bibirnya sendiri. Rasa bersalahlah tu!

   “Ziaa..” Dia cuit-cuit paha aku bila aku dah mula katup mulut. Nota di tangan aku perhati penuh ralit.

   “Marah sangat ke? Tak sengajalah, Zia..” Dia merengek. Lalu dengan manja dia lentokkan kepala pada bahu aku.

   Aku hela nafas perlahan. Ini yang aku lemah ni. Kalau dengan Qalsum, tak adanya aku nak gaduh lama-lama. Aku hulur buku rujukan Taxation pada dia.

   Study, Qay. Esok Quiz. Jangan sibuk bercinta aje..” Aku geleng kepala mengingatkan perangai Qalsum yang mabuk bercinta dengan Syaqil.

   Qalsum senyum senget dengan sindiran aku. Memang nampak sangat kata-kata aku ibarat masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Aduhai Qalsum..

   “Kau dah tak marah aku?”

   “Kau kenal aku macam mana kan?” Aku ajukan soalan balik.

   Qalsum senyum. Tak tunggu lama, tubuh aku dipeluknya erat. Sampaikan terkapai-kapai aku hendak lepaskan diri.

   “Sayang kau, Zia..” Pipi aku dia kucup bertalu-talu. Aku dah mula rimas.

   “Woi.. aku nak study ni..” Aku cubit bahu dia. Menyeringai Qalsum. Tapi, apalah sangat cubitan aku tu. Sekadar cubitan manja seorang teman.

   “Zia..” Dia panggil aku lagi setelah lima minit kami masing-masing leka mengulangkaji.

   “Hmm..”

   “Mana kau dapat nota tu? Tulisan tak macam tulisan kau pun..” tegur Qalsum membuatkan aku tercekik liur sendiri. Aku lupa nak bagitahu dia pasal ni.

   “Hmm.. adalah..” jawab aku acuh tak acuh. Qalsum simpan riak curiga.

   “Jangan cakap..” Qalsum dah mula nak bersyak wasangka.

   “Ya.. Abang Raed kau tu bagi..”

   “Serius??” Suara Qalsum kedengaran teruja.

   Aku pandang Qalsum lalu angguk selanba.

   “Wahhh..” Dia bersuara kagum.

   “Baca buku tu, Qay..” Aku dah mula rasa terganggu dengan suara dia.

   Qalsum angkat kedua-dua belah tangan. Senyuman senget penuh makna terbias pada wajahnya.

   “Sahlah sekarang ni..”

   “Apa?” Aku soal dia sepatah. Sedikit berminat dengan bicaranya.

   “Abang Raed dah angaukan kau!” Qalsum gelak. Sempat lagi tu!

   “Gila!” Aku muncungkan bibir lalu pusing membelakangkan dia. Pipi tiba-tiba bertukar merah.

   Ya Allah, apa hal aku nak blushing bila sebut nama dia ni? Monolog suara hatiku dari dalam.

   “Tak lama lagi makan nasi minyaklah aku. Alahai..” Qalsum sengaja tinggikan suara dari belakang. Nak aku dengarlah tu.

   “Qay..” Aku paling kepala ke belakang. Dia senyap sekejap. Hanya matanya yang sedang menyoal aku.

   Game.. kau masih ingat kan?” Aku ingatkan dia.

   “Kalau betul-betul pun apa salahnya..” Leret Qalsum. Aku jeling maut dekat dia.

   “Sekali lagi kau cakap mengarut, aku study dekat luar..” Aku ugut dia.

    Sempat aku tangkap tawanya sebelum Qalsum dengan rela hati bangkit dari katil lalu duduk di tempatnya sendiri. Tahu takut! Aku berdetik bangga dalam hati.

   Baru aku nak sambung menelaah, telefon bimbit ku sudah lantang berdering. Aku tergamam melihat nama pemanggil. Nak angkat ke tidak? Kalau tak angkat.. alasan apa aku nak bagi? Sudahnya aku buat keputusan untuk menekan butang hijau.

   “Qalsum ada?” Tanpa salam, dia dah terjah aku. Suaranya memang dingin sekali. Aku terkelu sekejap.

   “Thahirah, I tanya ni. Qalsum ada tak?” soal dia lagi. Keras.

   “Hah? Err.. ada-ada.. nak cakap dengan dia ke?”

   Tanda soal dah mula berselirat. Dia nak cakap dengan Qalsum, yang dia telefon aku apa pasal? Takkan tak tahu nak beza dah kut?

   “Tak payah..” Dia bersuara dalam ton yang masih sama. Dingin dan beku.

   “Habis tu?”

   “Suruh dia check telefon bimbit dia, penat I call dari tadi. Kalau tak tahu nak guna, suruh dia campak telefon bimbit dia tu dalam tong sampah..” Aku dapat cam suaranya yang kedengaran marah.

    Aku jarakkan telefon bimbit. Nak marah Qalsum, yang dia seakan sembur aku tu kenapa? Atau dia ni sedang marah dua dalam satu? Mulalah aku nak berfikiran negatif.

   “Ya.. nanti saya sampaikan..” Aku balas sopan. Tak mahu dah kena cop tak ada adab, nanti aku juga yang sentap.

   “Hmm..”

   “Ada apa-apa lagi ke?” Aku soal dia.

   “Kenapa?” Dia soal aku balik pula dah.

   “Saya nak ulangkaji, esok ada Quiz kan?” Aku bersuara teragak-agak.

   Suasana tiba-tiba saja sunyi. Aku kerutkan kening. Sekali lagi aku intai skrin telefon.

   Membulat mata aku untuk seketika. Suka-suka dia aje matikan telefon macam tu. Dah nampak macam orang tak siuman pula aku duk bercakap seorang diri. Dia nilah!

 

Bab 3-MMC


BAB 3

Kuku tangan kugigit perlahan. Mata diliarkan ke kanan dan ke kiri. Pintu yang terpampang ‘Bilik Pensyarah 3’ aku pandang dengan dada yang dah nak meletup sakan.

   “Cari siapa?”

   “Oh emak kau cari abah kau!”Aku termelatah. Hampir saja gerangan empunya suara garau itu hendak ku hempuk dengan buku tebal di tangan.

   Seketika, kedengaran suara ketawa seseorang. Tawa yang sedap didengar. Dan paling penting.. tawa yang dah berjaya mengganggu-gugatkan jiwa aku.

   Darah gemuruh mula naik menyerbu ke segenap ruang. Dia?? Ya Allah.. malunya!

  “You melatah, Thahirah?” Dia renung wajah aku dengan bahu yang masih terhinggut-hinggut menahan tawa.

    Aku senyap. Satu patah kata pun tak bisa keluar dari mulut.

   “Cari I?” Dia ajukan soalan lain pula. Mungkin sebab aku tak membalas soalan pertamanya. Tawanya juga sudah mula beransur reda.

   Aku masih lagi bagaikan disuntik ubat pelali. Tetap teguh menghalakan pandangan menatap seraut wajah yang cukup maskulin itu.

   “Sekali lagi, Thahirah. You nampak terkelu bila jumpa I. Teruknya..” Dia senyum menampakkan dagunya yang terbelah. Gigi pula elok tersusun cantik. Sempurna!

   “A.. apa dia, Dr. Raed?” Aku mula tersedar. Beg sandang yang kugalas ku betul-betulkan sedikit.

   “You cari I ke?” soal dia lagi. Untuk kali kedua soalan sama itu diajukan.

   “Err.. semalam..” Aku jadi serba-salah nak teruskan bicara.

   Lagipun, kalau boleh tak nak ungkit hal semalam sebab salam dia pun aku tak sempat jawab. Sedar-sedar saja butang merah yang aku tekan.

   Lepas tu, barulah pesanan  ringkas daripada dia yang masuk ke dalam inbox. Mengatakan hendak berjumpa dengan aku pagi ini. Jadi, patut ke dia tanya aku soalan macam tu? Dia ni agak pelik juga. Pelik bin ajaib!

   “Ohh.. I lupa I yang text you semalam suruh jumpa I. Come..” ajak dia selepas tersedar akan kealpaannya lalu daun pintu dilebarkan sedikit. Aku diam membatu.

   Dia.. tolong bukakan pintu untuk aku? Biar benar ni?

   “Thahirah.. takkan nak discuss dekat sini?” Keningnya terangkat sebelah. Aku pandang dia terus.

   “Jangan pandang I macam tu..” tegur dia serius. Tapi, entah kenapa mata aku seakan nampak dia seperti sedang menahan senyum daripada terukir.

   “Huh?”

   “Nanti jantung I tembus..”

   “Huh??” Lebih kuat suara aku kali ni. Dia ketawa.

   “Tak ada apa-apa. Come..” ajak dia lagi. Daun pintu semakin dilebarkan.

   Aku mula rasa gerun hendak masuk. Apatah lagi bilik itu cuma menempatkan dia dan Mr. Rayden. Kalau aku masuk, tak timbul fitnah ke? Tiba-tiba otak aku melencong.

   “Dr. Raed.. err..” Terketar-ketar aku nak menyoal dia.

   “Jangan bimbang, Mr. Rayden ada sekali..” Seperti bisa menyelami hati aku, dia juihkan bibir pada Mr. Rayden yang sibuk membelek kertas ujian pelajar.

   Pada masa yang sama, Mr. Rayden juga turut angkat wajah. Mungkin terasa namanya diseru oleh Raed Zayaz agaknya.

   “Hai.. Thahirah..” tegur Mr. Rayden ramah. Siap angkat tangan lagi.

   Namun, sesaat aku nampak wajah Mr. Rayden berubah bila Raed Zayaz aku nampak sedang memakukan pandangan pada Mr. Rayden.

   “Ohh.. hai, Zia..” Nama lain pula yang Mr. Rayden sebut. Aku buat muka. Apa kena dengan dua orang ni?

   “Hai.. Mr. Rayden..” Aku balas sapaan Mr. Rayden mesra.

   So.. are you come in?” soal Raed Zayaz pada aku pula. Aku jatuhkan kepala perlahan-lahan.

   Raed Zayaz senyum melebar.

  “Duduk dulu, I ada benda nak cakap dengan Mr. Rayden..” Kerusi ditarik untuk aku.

   Sumpah, aku rasa nak pitam waktu ni juga. Ini layanan first class betul dia bagi pada aku!

Hampir sepuluh minit aku lihat Raed Zayaz bercakap-cakap dengan Mr. Rayden sebelum kaki tegap itu melangkah mendapatkan aku.

   Sesekali aku lihat Mr. Rayden melirik pada aku sebelum lelaki cina itu kalihkan matanya pada Raed pula. Senyuman mengejek pula terhias pada bibir Mr. Rayden. Dan pastilah senyuman itu untuk tatapan Raed.

   “Kenapa letak waktu I call semalam?” Soalan lurus dari si dia saat duduk sudah dilabuhkan berdepan dengan aku.

   Aku yang sibuk menelek kuku terus panggung kepala. Tak semena saja terasa bagaikan disimbah sesuatu pada wajah saat soalan jujur itu meluncur dari bibirnya.

   “Terkejut?” soal dia lagi. Kedua-dua belah tangan Raed sulamkan lalu dia bawa pada bibirnya. Mata masih galak memerhatikan aku.

   “Ada hal penting ke Dr. Raed nak jumpa saya?” Sengaja nak alih topik kami.

   “Hanya selepas you jawab soalan I..”

   “Hah?”

   “Thahirah..” Meleret nama aku diserunya. Aku mula rasa tak selesa.

   Just answer my question..” suruh dia tegas.

   “Saya ada kuliah kejap lagi..”

   “Bila I tanya you dan you tak jawab.. patut tak I gelarkan you pelajar yang no manner?” Tiba-tiba. Suara dia pun dah berubah sedikit keras. Mungkin geram akan kedegilanku.

   Huih.. sentap gila kut ayat Raed Zayaz ni.

   No manner? Bukan ke dalam Bahasa Melayu maksudnya.. tak ada adab? Ohooii.. ini dah mencabar aku nampak gayanya.

   “Dr. Raed dah menceroboh privasi saya..” Aku yang mula tercuit dengan kata-katanya mula lencong topik kami. Kalau dia boleh hentam aku, aku pun bolehlah.

    Dia herotkan bibir.

   “Maksud you?”

   “Dr. Raed curi nombor telefon saya..” Aku bidas dia balik. Wajah dengan sendiri dah mencuka.

   Paling tak menahan, aku lupa siapa dia dan siapa pula aku. Ini memang betul-betul tak ada adab. Ah, ada aku kisah?

   “I tak curi. I minta..” sahut dia tak nak mengalah. Wajahnya berkerut tika menafikan tuduhanku.

   “Tapi..” Aku nak membidas, namun dia dah bijak pula mematikan kata-kata aku.

   “Dan I minta pada Qalsum, dia yang rela hati bagi pada I. Jadi, patut ke you tuduh pensyarah you macam tu? Lagi kejam tuduhan you sebab I dapatkan nombor telefon you untuk I serahkan..”

   Bicara dia terhenti. Tangan sasa itu tiba-tiba menolak beberapa helai nota kepadaku. Aku terkebil-kebil pandang dia.

   “You cakap you tak faham taxation. I dah buatkan nota untuk you, I harap you tak ada masalah pasal subjek yang I ajar lepas ni..”

   Tak sempat aku nak proses kata-katanya, aku nampak dia dah bangkit berdiri. Muka dia pun dah berubah lain macam. Tegang!

   I’m done, Thahirah..” tukas dia serius. Aku kerutkan kening. Mendongak pandang dia yang sedang mencerun memandang wajahku.

   Dia ni dah kenapa? Tiba-tiba nak beralih angin. Muka pun dah ketat semacam. Atau.. dia terasa dengan kata-kataku sebentar tadi?

   Ya Allah, Zia! Apa kau dah buat ni?

  Dia sanggup susah-payah buatkan nota untuk kau sebab penipuan kau tu. Dan kau boleh tuduh dia macam tu? Sah sangat-sangat sekarang ni.. Raed Zayaz memang sentap dengan aku. Matilah kali ni!

   “Err.. Dr. Raed..”

   I’m leaving..” pintas dia sekali lagi.

   Aku nampak dia sambar beberapa buah fail di atas meja. Tanda dia sudah bersedia hendak memulakan kuliahnya yang lain pula pada pagi ini.

   Keluhan lemah terhela daripada bibir aku. Aku bangun perlahan-lahan.

   “Saya minta maaf kalau Dr. Raed terasa dengan kata-kata saya tadi..” Tak adil rasanya kalau aku tak minta maaf pada dia.

   Sudahlah dia bersusah-payah melayan ‘auta’ aku. Mana ada pensyarah yang begitu ‘baik hati’ macam Raed Zayaz hendak buatkan nota tangan untuk pelajar sendiri. Kalau ada pun, tak ramai. Dan dia buat nota itu semata-mata kerana aku.

   “Hmm..” gumam dia sambil berpura-pura menyibukkan diri. Sambar itu, sambar ini.

   Macamlah aku tak tahu dia sedang menunjukkan protes padaku. Tapi, patut ke? Ah.. aku sendiri dah keliru dengan gelagat dia yang berubah-ubah.

   “Saya pergi dulu. Terima kasih untuk nota ni. Dan maaf..” Aku tuturkan sekali lagi ungkapan maaf.

   Dia buat tak dengar. Usai saja aku bagi salam, aku atur langkah ke muka pintu.

   Tak sedar bila dia menyaingi langkahku, tiba-tiba terasa ada tangan yang memulas tombol pintu.

   Aku paling ke belakang. Dia suruh aku keluar dulu dengan isyarat matanya itu. Sebaik saja pintu ditutup.. dia sudah halakan kaki ke kanan, manakalah aku pula memliih arah bertentangan kerana tempat kuliah kami yang berbeza.

   Baru beberapa tapak, aku terasa namaku seperti diseru oleh suara garaunya.

   “Thahirah..”

   “Ya..” Aku kalih tubuh menghadap dia yang sedang berdiri beberapa tapak daripada aku. Wajahnya masih sama. Tapi, cuma kali ni lebih kendur. Tidak setegang tadi.

   “Jangan rasa bersalah..”

   “Huh?”

   “Jangan rasa bersalah kalau I macam ni. Sebab yang salah bukan you, tapi I..” Siap saja dia habiskan ayat, aku nampak dia tergesa-gesa pergi meninggalkan aku.

   Terkelu sekejap aku dibuatnya. Sebenarnya.. kenapa dengan seorang Raed Zayaz ni? Aku jadi pening!