PeNgiKuT sEtiA..

Monday, August 11, 2014

Jika Hanya Sementara (Cerpen)



JIKA HANYA SEMENTARA (Cerpen)

OLEH : HANA EFRIENA


Langit yang cerah aku pandang. Senyuman terukir di bibir. Indah sungguh ciptaan DIA yang satu. Rasanya sudah hampir setengah jam aku di sini sementara menunggu si kecil sibuk bermain di hujung sana.

    Melihat betapa lincahnya Dian Natrah berlari ke sana ke mari, senyuman semakin mekar di bibir aku. Aku bangkit dari bangku. Belakang punggung ku sapu perlahan lantas aku atur kaki mendapatkan Dian.

   “Dian..” panggil aku penuh kelembutan. Dian menoleh.

   “Mama..” jerit dia lalu menerpa dalam dakapan aku. Aku tergelak. Elok melekap pipi dia pada perut aku. Rasa kurang yang pernah hadir terasa lengkap dengan hadirnya, Dian Natrah.

   “Kita balik, sayang. Dah nak maghrib ni..” ujar aku lalu rambutnya aku usap perlahan. Dian angguk akur.

   “Baik, ma..” petah suaranya cepat saja mengikut kata aku.

   Alhamdulillah.. walaupun baru berusia empat tahun, Dian memang pandai menjaga hati aku sebagai seorang ibu. Mungkin kerana dia seakan faham kesusahan aku. Menjaga dan membesarkan dia tanpa kehadiran seorang suami.

**********************

4 tahun sebelumnya..

Bergegas aku mencapai selendang di atas katil. Hanya tinggal dua puluh minit untuk aku bersiap sebelum si dia datang menjemput aku untuk temu janji kami nanti. Teruja bercampur debar. Itu ramuan perasaan aku tika ini.

   “Nak ke mana?” soal sahabat aku, Sara. Aku yang sibuk hendak mengenakan selendang berpaling.

   “Nak keluar..” jawab aku sambil tersenyum manis. Rasa gembira tidak bisa aku sorok.

   “Dengan Raz?” Terbias riak kurang senang pada wajah Sara.

   Aku angguk serba-salah. Bukan aku tak faham. Sara memang begitu anti dengan Harraz. Kata Sara, Harraz tu stok buaya darat yang terbesar dekat Selangor ni.

   “Ya.. dengan dia..” ujar aku gementar. Apatah lagi bila dengar Sara dah mendengus kuat.

   “Tiya.. kan aku dah pesan. Raz tu bukan lelaki yang baik..” Sara dah mula nak ke sesi cucikan otak aku.

   Aku ukir wajah tenang sementara menyudahkan lilitan terakhir pada kepala. Usai saja, aku atur kaki mendekat pada Sara.

   “Sara.. aku dah kenal Raz dekat setahun. Selama ni dia tak pernah ambil kesempatan pada aku. Insya-Allah, tak kan ada apa-apa kut. Tapi, kalau tiba-tiba aku tak balik malam ni.. kau jangan lupa buat report polis..” seloroh aku mengundang cubitan di perut. Berkerut muka aku menahan perit dek penangan Sara.

   “Cakap lagi bukan-bukan macam tu..” Sara bengang. Tak suka aku merapu macam tu.

   Dan aku hanya tersenyum senang. Aku tahu Sara begitu sayangkan aku. Sebab tu juga dia sering membebel kalau aku ingin keluar dengan Harraz.

   Selain Harraz, aku tak pernah menyambut huluran perkenalan seorang lelaki. Begitulah bila cinta datang mengetuk pintu hati aku. Aku jadi alpa akan mungkin adanya kebenaran kata-kata Sara.

   “Aku pergi dulu, Sara. Terima kasih sebab prihatin pasal aku..” ucap aku sayu bila mesej ringkas daripada Harraz aku terima. Sara menggeleng kesal.

   “Jaga diri kau, Tiya..” Lemah suara Sara. Aku angguk kepala sekali.

***************

Terasa lutut aku menggeletar saat perbualan Harraz dan temannya meniti di halwa telinga aku. Kaki ku undur setapak ke belakang. Kata-kata Harraz bagaikan masih terngiang-ngiang.

   Ya Allah.. air mata turun laju membasahi pipi. Aku bersedia hendak menapak pergi dari toilet yang berada dalam restoran mewah itu.

   “Tiya..” Suara dia.

   Aku kepal tangan kuat. Cuba untuk nampak tenang di hadapan dia. Berpura-pura rahsianya masih tidak aku ketahui. Sebelum aku berpaling memandang dia, air mata pada pipi aku bersihkan.

   “Err.. ya..” Gugup juga suara aku kala ini. Dia tersenyum kacak.

   “Tak cakap pun nak ke tandas juga. Tadi I ajak, cakap tak mahu..” Dia menyaingi aku. Berdiri di sebelah aku kini. Aku ukir senyum kelat.

   “Dah sudah ke?” Aku tak jawab soalan dia, sebaliknya aku soal dia balik.

   “Dah.. you dah siap makan kan?” soal dia pula. Aku angguk.

   “Kalau macam tu, I pergi bayar bil kejap..” tukas dia masih menghulurkan senyum tampan dia buat aku.

   Aku tarik nafas panjang sebaik saja tubuh dia melepasi aku. Sampai bila awak nak berpura-pura.. Raz? Aku menjerit dalam hati.

**************

Hilang saja kelibat Harraz, aku segera angkat kaki. Berharap Harraz tidak akan dapat menjejaki aku. Kalau begitu niat dia pada aku, takkan semudah-mudahnya hendak aku turutkan kemahuan dia.

   Aku berlindung di sebalik dinding. Sebaik nampak dia leka membuat bayaran di kaunter, segera aku menyelinap keluar dari restoran mewah itu.

   Telefon bimbit aku gagau dalam tas tangan. Saat ini, peluh sudah merenik pada dahi. Kaki masih ku atur laju meninggalkan restoran mewah yang aku dan Harraz duduki tadi.

   Entah kenapa.. semakin lama aku rasakan kepala aku seakan berputar. Mata aku pula semakin berpinar. Melilau aku mencari bangku untuk duduk sebentar. Rasa sudah semakin tidak mampu hendak mengatur langkah lagi.

   Nampak saja bangku yang berada tidak jauh, aku labuhkan duduk seketika. Bila pandangan semakin kabur, terasa sukar untuk aku mencari nombor milik Sara. Aku perlu dapatkan pertolongan Sara. Sumpah.. aku menyesal kerana tidak mempercayai omongan Sara selama ini. Air mata aku tumpah lagi.

   “Tiya..” Suara dia menjerit memanggil aku kedengaran.

   Spontan aku rasa jantung aku seakan hendak gugur. Dari kesamaran lampu neon, aku nampak dia sedang menapak ke arah aku. Wajahnya nampak sedikit tegang.

   Lari.. Tiya. Lari.

   Suara hati membisik. Tanpa bertangguh, tas tangan aku capai lalu langkah ku atur jua meskipun dalam keadaan sedikit terhuyung-hayang.

   “You nak ke mana?” Suara dia melantun keras. Tangan aku juga sudah dilelar oleh dia menyebabkan tubuh aku elok tersembam pada dadanya.

   Saat dia nampak air mata yang menodai pipi aku, aku nampak jelas wajahnya yang tergamam.

   “Ke.. kenapa ni?” Suaranya jelas berubah. Sedikit gementar. Aku senyum sinis. Kepala yang semakin sakit, aku pegang sedikit. Tidak pasti kerana apa. Tapi, aku tahu semua ini kerja seorang Harraz Raimi.

   “Kenapa awak tak pernah cakap yang awak cuma nakkan tubuh saya, Raz?” tutur aku payah sebelum aku sudah tidak sedarkan diri lagi. Terkulai lemah dalam dakapan dia.

******************

“Ohoi.. kau ingat taste aku teruk sangat ke apa? Dia tu cuma penyedap ajelah, wei. Stok kampung macam tu mesti segar lagi. Aku pun tak naklah terlepas dapat stok macam tu, Zaid..”

   Bergema ayat itu dalam lena panjang aku buat aku tersedar daripada pembaringan. Spontan duduk aku tegak. Peluh tiba-tiba membasahi seluruh wajah. Saat mata melorot jatuh ke tubuh sendiri, aku rasa seakan ingin meraung sahaja. Ya Allah!

   “Kurang ajar!!” jerit aku kuat bersama tangisan yang mula pecah. Cadar aku cengkam kemas. Saat itulah tiba-tiba muncul wajah dia di muka pintu.

   Tak semena aku capai bantal lalu aku baling kuat pada dia. Tapi, sayang. Dia rupa-rupanya terlebih cekap daripada aku.

   “Kenapa awak buat saya macam ni, Raz? Apa dosa saya??” jerit aku bagaikan orang histeria. Dia menerpa pada aku.

   Kesempatan itu aku tak lepaskan. Tubuhnya aku pukul berkali-kali. Pelik. Dia hanya membiarkan saja.

   “Apa dosa saya, Raz? Apa?” ngongoi aku lagi. Terasa hidup aku sudah berakhir saat ini. Satu-satunya mahkota yang aku pertahankan sudah hilang. Lebur di tangan lelaki durjana seperti dia.

   “Saya benci awak, Raz. Benci!!!!” jerit aku seakan hilang keyakinan untuk hidup.

   Saat itu, aku terasa tangan tegap milik dia sudah menjalar di belakang tubuh aku. Muka dia pun nampak panik melihat aku.

   “Shh.. I tak sentuh you lagi, Tiya..” bisik dia memujuk. Tangisan lantang aku mendadak senyap. Aku pandang dia dengan riak bengis.

  Tak sentuh? Dalam keadaan tanpa seurat benang di tubuh, dia masih kata dia tak sentuh aku???

   “I memang tak sentuh you lagi, Tiya..” ujar dia. Anak matanya redup memandang aku.

   “Awak memang binatang, Raz!” cemuh aku kecewa.

   “Sumpah, Tiya. I tak sentuh you lagi..” Dia tekankan ayat dia.

   “Kalau you tak sentuh I, apa makna semua ni??” Aku jeritkan kuat pada dia. Aku nampak dia terdiam seketika. Riaknya pucat melihat amukan aku.

   Mungkin terkejut. Gadis kampung yang lemah-lembut tiba-tiba saja berubah laku. Agresif!

******************

Aku masih membatu di dalam kereta. Rasa otak tepu dengan semua yang terjadi.

   “Apa niat awak, Raz?” Lemah aku soal dia. Masih tak faham kenapa rancangan dia tiba-tiba berubah.

   Dia senyap membisu di sebelah. Aku kerling dia dengan linangan air mata.

  “Sampai begitu sekali awak hendakkan tubuh saya, Raz? Sampai awak sanggup rakam tubuh saya tanpa seurat benang supaya senang untuk awak ugut saya lepas ni?” soal aku lirih. Tidak sangka lelaki bernama Harraz yang selama ini aku kenal ternyata keji orangnya.

   “Tiya.. I tak nak soal macam-macam dengan you. Sekarang rakaman tu ada pada I, Tiya. Kalau you tak nak keluarga you di kampung malu, you terima cadangan I. Ya.. memang I nakkan sangat tubuh you. Sebab tu I sanggup buat rancangan gila ni..” akui dia dengan wajah tegang.

  Aku menggeleng kesal. Harraz Raimi.. ternyata hati awak lebih busuk daripada apa yang Sara pernah cakap pada saya. Saya benci awak, Harraz!

******************

Hanya dengan sekali lafaz, aku sah menjadi isteri dia. Gila! Hanya kerana terlalu obseskan tubuh aku, dia tega mengahwini aku. Memang Harraz seorang yang gila!

   Dan aku langsung terpaksa untuk menerima kerana ugutan dia. Tapi, tak mengapa. Aku redha jika ini hanya untuk sementara. Walaupun tubuh aku sudah dia tatap, tapi aku tetap bersyukur kerana kami masih belum ke tahap yang lebih teruk. Tidak dapat aku bayangkan andai tubuh aku dia ‘nikmati’ sebelum waktu halalnya.

   Langkah kaki ku atur gontai menuju ke kamar mandi. Bersedia untuk membersihkan diri. Sepasang gaun tidur yang terlalu nipis aku capai lalu kubawa masuk ke kamar mandi serba mewah yang terdapat di rumah Harraz.

   Saat aku jejakkan kaki ke luar kamar mandi, susuk si dia sudah terpacak di luar beranda. Aku hela nafas panjang. Mata kupejam dan setitis air mata jatuh mengalir. Terasa diri seakan tiada harga lagi kini.

   “Kenapa menangis ni?” Lembut suara dia menyapa halwa telinga. Spontan mata aku terbuka. Tak sempat aku nak hadam, tangan kasar dia sudah mengesat pipi aku.

   Aku senyum sinis. Tangannya kutepis.

   “Cukup berlakon, Raz. Kalau tubuh saya yang awak idamkan, saya dah bersedia..” Tuala di tangan melorot jatuh ke bawah. Terserlah susuk tubuh langsing aku di balik gaun nipis itu. Wajah Harraz berubah.

   Dan bila aku terasa deru nafasnya yang tak sekata, sekali lagi air mata aku jatuh.

   Ambillah, Raz. Ambillah.. asalkan ianya halal di mata Allah.. desis hati aku hiba.

***************

Selimut tebal aku tarik menutupi tubuh. Anak mata jatuh pada pakaian aku yang bertaburan di atas lantai. Tangan yang membelit tubuh aku, aku tolak menjauh. Terasa jijik andai dia menyentuh aku.

   Perlahan-lahan aku bangkit turun dari katil dengan selimut yang masih membaluti tubuh. Kaki terasa longlai. Tapi, aku perlu kuatkan semangat.

   Kamar mandi aku tolak perlahan. Sebaik saja pintu itu kembali aku tutup, tangisan aku pecah. Ya Allah, peritnya hati ini hanya DIA yang tahu. Terasa hina diri aku bagaikan baru saja melayani seorang pelanggan.

   Kuat aku merintih. Hebat aku menangisi nasib diri. Sehinggakan aku rasa air mata sendiri sudah kering.

   “Tiya.. Tiya.. you ada dekat dalam ke?” Pintu kamar mandi diketuk kuat oleh Harraz. Aku gigit kuat bibir sendiri. Cuba bangkit lalu pili air aku buka. Aku duduk memeluk lutut bersama selimut yang setia di tubuh.

   “Ibu.. Tiya sakit..” rintih aku sayu. Mutiara jernih turun seiring dengan air yang mengalir dari pili membasahi tubuh aku.

   “Ya Allah, Tiya!” jerit Harraz terkejut melihat aku yang sudah lencun dibawah pancuran air.

   “Pergi, Harraz Raimi. Pergi!” jerit aku kuat. Tangan sudah mencapai segala apa yang mampu untuk aku baling pada tubuhnya. Betapa aku benci melihat wajah dia. Benci melihat segalanya tentang dia!

   “Kenapa dengan you ni, Tiya??” Wajah dia berubah tegang. Aku terkaku. Layakkah dia menyoal aku begitu setelah apa yang dia buat pada aku?

   “Tolong.. tolong lepaskan saya, Raz. Tolong.. awak dah dapat apa yang awak nak. Jadi, tolong lepaskan saya..” Aku cantumkan kedua-dua belah tangan pada dia. Tidak cukup dengan itu, kaki dia turut aku pegang.

   Biarlah aku nampak tak ubah seperti seorang pengemis. Aku rela. Asalkan hari-hariku tidak sakit kerana terpaksa menghadap wajahnya. Harraz nampak terkaku.

   Kaki dia perlahan-lahan berundur ke belakang.

   “You cakap apa ni, Tiya?” Suara dia bergetar.

   “Awak kahwin dengan saya hanya untuk dapatkan tubuh saya. Jadi tolong, Harraz Raimi. Saya mohon supaya awak lepaskan saya..” tangis aku hiba.

   “Tapi, I tak pernah cakap nak ceraikan you selepas semua ni berlaku.. Atiya Safiah!” jerit dia emosi.

   “Keadaan tetap sama, Raz. Cinta saya pada awak dah mati. Awak kahwini saya hanya kerana nafsu. Jadi, tolonglah lepaskan saya. Hati saya sakit, Raz. Sakit sangat..” balas aku. Dada yang perit aku cengkam sedikit.

   Pucat wajahnya dengan kata-kata aku. Aku nampak dia sudah meraup wajah. Tanpa kata, dia pergi meninggalkan aku sendirian membasuh luka. Ah, sampainya hati dia!

******************

Tiga bulan usia perkahwinan kami. Mungkin cuma perasaan aku. Kadang-kala aku nampak karakter Harraz tidak ubah seperti seorang suami penyayang. Sedangkan hakikatnya kami sendiri tahu. Perkahwinan berlandaskan nafsu ini tak pernah aku pinta.

“Tiya dah makan?” soal dia pada aku. Aku tepis lembut tangannya. Batuk yang masih terasa membuatkan tekak aku sedikit perit.

   “Tiya nak air, ya? Kejap.. I ambilkan..” ujar dia sembari bingkas bangun. Aku geleng laju.

   “Saya masih mampu..” bidas aku pada dia. Harraz yang masih dalam pakaian pejabat itu mengeluh dalam.

   “Tiya kan tak sihat?” rungut dia. Aku mendengus untuk kesekian kalinya.

   “Kalau awak nak saya sihat, ceraikan saya.. Raz!” cemuh aku penuh kebencian. Dia terdiam.

   Entah kenapa.. setiap kali aku sebut tentang cerai, Harraz seperti hilang kosa kata. Hingga ke hari ini, dia langsung tak melepaskan aku.

   Memang dia tak pernah membuat janji andai tubuh aku dia takluki, perpisahan menanti kami. Tapi, apa bezanya? Kalau niat dia berkahwin dengan aku semata-mata kerana tubuh aku, ada baiknya perkahwinan ini sekadar takat ini. Dia pun sudah berjaya dengan keinginannya.

   “Tolong berhenti bercakap pasal cerai, Tiya..” Tegas suara dia. Aku senyum sinis.

   “Saya kahwin dengan awak hanya kerana ugutan itu, Raz..” Aku ungkit hal lama.

   “Tapi, you dah jadi isteri I!” jerkah dia bengang.

   “Hanya sementara, Raz. Waktu saya kahwin dengan awak, Raz. Saya tak pernah mengimpikan kehidupan seperti suami isteri lain. Saya dah dapat bayangkan kelukaan yang saya terpaksa tanggung. Tapi, saya terpaksa sebab awak ugut untuk sebarkan rakaman tu. Dan saya ingatkan diri sendiri terimalah semua ni dengan redha jika..” Aku hentikan ayat. Sengaja hendak dia yang bertanya sendiri.

   “Maksud you? Jika apa, Tiya??” Tebakan aku benar. Dia nampak tak sabar hendak tahu.

   “Jika ini hanya sementara..” ucap aku penuh makna lantas aku bangkit meninggalkan dia yang nampak tergamam.

   Ya, jika hanya sementara. Kerana ayat keramat ini, aku gagahkan diri untuk terima dia. Tapi, ternyata hati aku tak sekuat mana. Tempoh tiga bulan ini sudah cukup buat aku terseksa. Jadi, aku ingin segera tamatkannya.

****************

Wajah berserabut dia terpampang di ruangan mata. Termasuk hari ini, sudah empat bulan kami sah bergelar suami isteri. Dan aku masih juga dengan ayat yang sama.

   “Ceraikan saya, Raz..”

  Ya, aku tahu bergegar tiang arasy saat lafaz cerai aku tuntut daripada dia. Tapi, sungguh aku tak mampu untuk terus bertahan lagi.

   “You mengandung, Tiya. Tolonglah..” pujuk dia lagi yang masih dalam pakaian pejabat.

   Aku senyum perih. Perut yang kini genap berusia dua bulan aku usap. Hasil daripada dia berjaya menakluki aku.

   “Jika diizinkan Allah, saya tak nak anak ni..”

   “Atiya!!” jerit dia nampak terkejut.

  “Tapi, saya dah mula jatuh sayang pada dia. Semenjak saya tahu dia menumpang dalam rahim saya selama dua bulan..” sambung aku membuatkan dia menghela nafas lega.

   “I nak besarkan dia dengan you..” Dia bersuara. Aku geleng laju.

   “Kenapa, Tiya? Tak boleh ke?” Suara dia berubah lirih.

   “Kalau awak memang fikirkan saya dan anak ni, tolong ceraikan saya lepas anak ni lahir nanti.. Raz..” pinta aku lagi dan lagi.

   “Memang benci sangat ke you pada I, Tiya?” soal dia seakan hendak mengalah.

   “Sangat. Saya terlalu bencikan awak, Raz. Kalau boleh, muka awak pun saya tak sanggup nak tengok lagi..” ucap aku.

   Hakikatnya, hanya aku yang tahu. Untuk meluputkan nama dia, ternyata tidak semudah itu. Walau aku terluka, sebaris nama itu masih lagi menyelit di celah hati aku ini.

   “Kalau macam tu.. bagi I peluang untuk jaga you dan anak kita, Tiya. Dan I janji..” Bicara dia tersekat. Aku nampak tubir mata dia bergenang.

   Cukup, Tiya. Kalau dulu kau terhasut dengan lakonan dia, sekarang tidak lagi. Kau dah semakin bijak, Tiya! Aku sematkan kata-kata ingatan di kepala.

   “I janji, Tiya. I janji lepas anak tu lahir, I akan tunaikan apa yang you nak..” ujar dia lalu terus keluar dari kamar kami. Wajahnya sarat berduka. Tapi, biarlah. Semua tu dah tak penting bagi aku.

   Aku pegang dada yang tiba-tiba rasa sakit. Cukup, Tiya. Cukup cintai dia! Jerit hati aku sendiri.

****************

Genap sembilan bulan sepuluh hari, maka lahirlah seorang puteri comel ke muka bumi. Dian Natrah binti Harraz Raimi.. bayi yang sangat comel. Irasnya lebih kepada wajah Harraz. Semenjak aku dimasukkan ke labor room, wajah Harraz langsung aku tak nampak.

   Hanya ibu mertua aku yang membawa aku ke sini. Setahu aku, sewaktu aku hendak bersalin.. Harraz masih ada di sisi. Tapi, entah ke mana dia kini. Bayangnya tiba-tiba menghilang.

   “Tiya..” Suara ibu mertua aku menjengah halwa telinga. Aku yang sibuk menyusukan Dian menoleh.

   “Surat..” Puan Naimah hulur sepucuk surat. Aku capai dengan dada berdebar halus.

   “Siapa bagi, umi?” soal aku ringkas. Puan Naimah kesat tubir matanya yang sedikit menghangat.

   “Harraz..” Sebaik saja Puan Naimah jawab soalan aku, kaki tua itu sudah melangkah pergi. Aku terkedu sendirian.

   Tiba-tiba saja peristiwa beberapa bulan lalu mengetuk telinga aku. Dengan tangan terketar-ketar, aku buka lipatan surat itu.

Ke hadapan Atiya Safiah,

Maafkan I sebab pernah hadir dalam hidup you. I tahu banyak silap I pada you. Banyak dosa I pada you. Ampunkan I, Tiya. Sesungguhnya I seorang hamba yang pernah khilaf.

   Seperti yang I pernah janji, Tiya. Hadirnya sepucuk surat ini adalah untuk meleraikan sebuah ikatan yang pernah I bina bersama you. I tahu you sangat bencikan I. Dan tak mungkin you akan terima I sebagai suami you atas dosa I yang lalu.

   Jadi demi kebahagiaan you.. I, Harraz Raimi bin Hakim ceraikan you, Atiya Safiah binti Ibrahim dengan talak satu. Maka, terpisahlah hubungan suami isteri kita bermula hari ini. Tolong jaga zuriat I dengan baik, Tiya.

Salam sayang..

Harraz Raimi.

   Kertas di tangan melayang jatuh ke lantai. Aku pejam mata. Akhirnya.. Raz. Akhirnya awak lepaskan saya. Tapi, kenapa hati saya tak puas? Kenapa hati saya tak rela, Raz? Hati aku membisik hiba. Bagai terbayang-bayang segala kebaikan dia sewaktu aku mengandungkan zuriat kami.

   Segala karenah aku dia turuti. Segala kemahuan aku dia lunasi. Tapi, kini tidak akan ada lagi semua itu. Kerana aku sendiri yang pernah berkata.. jika hanya sementara. Dan ternyata hari ni memang semuanya sementara. Gelaran suami isteri yang kami sandang hanya sementara!

   Ya Allah.. anak mama. Teruslah kuat bersama mama.. aku cium wajah montel Dian Natrah sepuas hati.

******************     

Kini (2014)..

Tangan masih setia mengusap kepala Dian. Sementara sebelah tangan aku kemas berada dalam genggaman tangan anak kecil itu.

   “Mama..” Dian seru aku manja.

   “Hmm..”

   “Esok hari lahir, Dian..” ujar anak kecil aku itu. Aku senyum.

   “Mama ingat, sayang. Kan mama yang cakap dekat Dian esok hari lahir Dian..” tutur aku.

   “Can I ask you something, mama?” Petah Dian menyoal aku. Kening aku hampir bertaut.

   “Dian nak apa?” Aku penasaran. Apatah lagi sepasang mata bundar itu ralit merenung aku.

   “I want papa..” jawab Dian lancar membuatkan wajah aku terus berubah keruh.

  Nak papa? Allah.. mama tak mampu nak tunaikan permintaan Dian tu. Papa.. papa tak nak jumpa kita, sayang. Papa bencikan kita.. hati aku berdesis sayu.

   Masih aku ingat. Sewaktu Dian mencecah usia dua tahun, pernah aku berniat hendak temukan Harraz dan puterinya itu. Tapi, Puan Naimah kata.. Harraz tak mahu. Dua kali bekas suami aku menolak, akhirnya aku pasrah. Memang selama ini aku dikahwini kerana nafsu.

   Kalau dulu aku yang beria-ia hendak bercerai, tapi jujur aku katakan rasa rindu itu sesekali datang menyapa. Mungkin kerana dia cinta pertama aku.

****************

Aku masih berusaha untuk memujuk Dian. Tapi, ternyata anak kecil itu masih menunjukkan protes.

   “Dian, tiup lilin.. sayang. Kawan-kawan dah tunggu tu..” Lembut aku usap bahu Dian. Dian menggeleng. Bibir si kecil sudah tercebik-cebik.

   “Mama.. tengok..” Jemari Dian lurus menuding pada kawan-kawannya yang masing-masing ditemani mak ayah sendiri. Aku hela nafas perlahan.

   Bukan aku tidak mencuba untuk tunaikan permintaan Dian. Sudah aku khabarkan hajat itu pada Puan Naimah kerana aku tahu anak terunanya itu sudah pulang ke Malaysia. Walau hati sendiri rapuh hendak bertemu mata, demi Dian aku terpaksa jua. Tapi, malang. Harraz masih tidak mahu bersemuka.

   “Mereka semua ada papa, ma. Dian aje yang tak ada. Kenapa, ma? Allah dah ambil papa ya?” Polos suara itu buat aku sebak.

   “Papa kerja jauh, sayang..” pujuk aku. Tidak adil untuk aku momokkan berita tidak benar. Sedangkan Harraz masih sihat, takkan aku hendak beritahu bekas suami aku itu sudah pergi menyeru seruan Ilahi.

   “Kenapa papa tak datang? Mama dah telefon papa kan?” Dian masih menyoal itu dan ini. Aku tarik nafas panjang.

   “Dah, Dian. Tapi, papa sibuk..” ujar aku agar dia bisa faham. Air mata yang tadi sedikit tiba-tiba mengalir laju.

   “Sejak Dian kecil ke papa memang sibuk, ma?” Tangis Dian semakin menjadi-jadi. Sehinggakan aku nampak beberapa pasang mata sudah memandang kami. Aku terkedu dengan soalan Dian.

   Ya, tak logiklah kalau sejak Dian berusia satu hari hinggalah kini Dian genap berusia empat tahun.. Harraz masih lagi sibuk. Hatta sesaat pun tidak pernah bersua dengan Dian.

   “Dian nak tengok papa..” rintih anak kecil itu lagi. Aku yang sudah terasa sebak pantas menarik Dian ke dalam dakapan.

   “Maafkan mama, Dian..” pinta aku sendu.

   “Dian..” Tiba-tiba suara Puan Naimah kedengaran dari belakang. Dian menoleh. Matanya yang basah dikesat dengan belakang telapak tangan.

   “Nenek..” Dian menyebut perlahan.

   “Umi datang?” soal aku turut bangkit. Puan Naimah angguk. Aku nampak Puan Naimah berkalih ke tepi sedikit. Sesaat, mata aku sudah terpaku pada satu susuk tubuh tegap.

   Ya Allah, benarkah dia? Aku masih tidak percaya. Tapi, wajahnya yang sama. Cuma nampak sedikit matang. Aku kira tempoh empat tahun yang mengubah dia menjadi begitu.

   “Raz..” Nama dia aku sebut perlahan. Harraz senyum hambar.

   “Nenek..” Dian pandang wajah Puan Naimah seakan mengharapkan penjelasan.

   “Dian nak jumpa papa kan?” Aku pandang Dian lalu duduk melutut. Dian angguk dengan mata berkaca. Aku paling ke belakang mencari wajah Harraz.

   “Itu papa Dian..” Jari telunjuk menghala pada Harraz. Sesaat bibir aku mekar dengan senyuman bila dua susuk tubuh itu sudah erat berdakapan.

   Dian lemas dalam pelukan jejaka berusia 30 tahun itu. Berkali-kali aku nampak Harraz tunduk mencium puterinya itu.

   “Papa rindu Dian..” ucap Harraz sempat aku dengar.

******************

Wajah dia aku curi pandang. Masih segak seperti empat tahun dulu. Ralit aku merenung dia yang nampak langsung tidak canggung melayan Dian.

   “Awak sihat?” soal aku membuka bicara saat Dian sudah kembali berlari ke tengah padang. Dia pandang aku lalu jatuhkan kepala dia sedikit.

   “You?” Soalan berbalik pada aku.

   “Alhamdulillah, saya pun sihat..” jawab aku sebelum keadaan kembali sepi. Masih kekok mungkin kerana empat tahun aku tidak menatap wajahnya.

   “Macam mana kehidupan you sekarang?” Nampaknya dia cuba mengusir rasa kekok kami. Aku senyum hambar.

   “Tak ada apa yang berbeza. Cuma, ibu saya dah meninggal dan Sara dah kahwin. Sekarang ada dekat Sarawak. Jarang dah boleh jumpa. Jadi, hidup saya jadi bertambah kosong..” jelas aku buat wajah dia berubah sedikit.

   “Maaf sebab I tak datang waktu ibu you dikebumikan. I tak ada dekat Malaysia..” pinta dia serba-salah. Aku gelak. Cuba menutup rasa di hati.

   “Tak apa..”

   “Err.. Tiya..” Lembut suara dia menyeru nama aku. Aku pandang dia.

   “You masih bencikan I?” Soalan dia buat aku tercengang untuk seketika sebelum bibir aku lorekkan senyuman untuk dia.

   “Dah empat tahun, Raz. Saya dah bersihkan hati saya ni. Alhamdulillah, rasa benci tu mungkin dah tak ada..” ujar aku setenang mungkin membuatkan dia seakan menghela nafas lega.

   “Tiya..” Dia seru nama aku untuk kali kedua.

   “Hmm..”

   “Kita rujuk, Tiya. Demi Dian. I nak jadikan keluarga Dian lengkap..” tutur dia membuatkan aku nyaris hendak rebah. Rujuk?

*******************

Wajah Puan Naimah aku pandang. Masih dilema. Benarkah keputusan aku sekiranya lamaran Harraz aku terima? Menjadi isterinya untuk kali kedua? Sungguh aku sukar hendak membuat keputusan tepat.

   “Raz suruh umi bincang dengan Tiya..” ujar Puan Naimah sambil mengelus tangan aku. Aku diam membatu.

   “Tapi.. dia tak cintakan Tiya, umi sebab tu kami bercerai. Kami tak sehaluan..” pangkas aku.

   “Tak apa, Tiya. Cinta itu boleh dipupuk. Tiya pun tak cintakan Raz. Jadi, lepas kahwin ni kamu berdua boleh sama-sama cuba semai benih cinta tu. Fikirlah, Tiya. Kalau Raz boleh fikir semua ni untuk Dian, takkan kamu sebagai mama dia sendiri tak boleh?” Kata-kata Puan Naimah mengganggu benak aku.

   Aku tak cintakan Harraz? Dan aku hanya mampu senyum perih kerana rahsia hati aku hanya aku yang tahu. Ya.. hanya aku!

****************

Demi Dian Natrah, aku kembali diangkat menjadi isterinya. Kosong. Hanya itu rasa yang aku rasa. Rasa kosong yang masih sama seperti dulu. Ruangan bilik pengantin yang dihias ringkas aku pandang sekilas sebelum anak mata jatuh pada sebuah kotak sederhana besar berwarna hitam.

   Perlahan-lahan punggung aku angkat daripada katil. Kotak hitam yang berada di atas meja kecil itu aku capai. Dada tiba-tiba bergetar saat kotak hitam itu aku buka. Ada sebentuk cincin dan seutas rantai di dalam kotak itu. Namun yang lebih menarik perhatian aku adalah dua keping foto yang kini sedang aku tarik keluar.

   “Tu gambar Tiya dan Dian waktu lahir..” Suara seseorang menyampuk membuatkan kotak di tangan terlepas. Dia yang segak berbaju melayu menapak dekat. Tubuh tegap itu menunduk mencapai kotak yang isinya sudah berselerakan di atas lantai.

   “Awak.. awak..” Bibir aku seakan digam untuk berbicara. Dia senyum.

   “Abang ada waktu Tiya lahirkan Dian..” Sebaris ayat dia buat aku rasa hendak pitam. 

   Dia ada?? Abang??

   “Ini gambar waktu Dian berada dalam bilik bayi..” Dia tunjuk foto yang berada di tangannya.

   “Abang dah tengok Dian waktu tu. Dan ini gambar Tiya waktu mengandungkan Dian sembilan bulan. Tiya dah sarat waktu ni..” Satu lagi foto di tangannya dia sua pada aku. Kening aku berkerut.

   “Tapi, kenapa?”

   “Sebab abang tahu bila Dian lahir nanti Tiya akan tinggalkan abang. Jadi, foto ni sebagai ganti diri Tiya kalau abang rindu..” bicara dia buat aku terasa longlai.

   “Awak tak perlu buat semua ni, Raz. Sebab awak tak cintakan saya..” tukas aku. Harraz geleng lemah.

   “Tak cinta lagi ke abang ni pada Tiya kalau selepas empat tahun pun hanya Tiya yang abang cari?” Dia soal aku dan saat ini aku lihat mata dia berkaca.

   “Saya tak faham..” ujar aku bingung.

   “Kejap lagi Tiya akan faham semuanya, sayang..” Dia kucup dahi aku. Spontan mata aku terpejam. Dan saat ini satu rasa yang selama ini jauh daripada aku menjengah kembali!

***************

Wajah asing perempuan bertubuh gempal itu aku pandang. Kini, bilik ini dihuni kami bertiga. Aku, Harraz dan juga perempuan itu.

   “Awak siapa?” soal aku pada perempuan itu.

   “Maaf, puan. Bisa panggil saya, Bibik Norin..”

   Oh, bukan Melayu. Baru aku tahu dari slang yang dia gunakan.

   “Bibik.. sekarang saya nak minta tolong dengan bibik. Boleh kan bibik jelaskan pada isteri saya?” soal Harraz sambil memakukan pandangan pada Bibik Norin. Bibik Norin kelihatan resah.

   “Tapi, tuan..”

   “Puan Tiya takkan marah bibik sebab yang salah saya..” Harraz sampuk awal-awal. Bibik Norin angguk kemudiannya.

   “Sebenarnya Puan.. yang merakamkan kejadian di kamar hotel itu orangnya bibik sendiri..” Bibik Norin memulakan pengakuan dia. Aku dah buntang biji mata.

  “Apa maksud bibik?” soal aku tak dapat tangkap kata-kata Bibik Norin.

   “Bibik Norin boleh keluar..” Harraz tiba-tiba buat permintaan.

   “Tapi.. saya..” Aku cuba nak halang.

   “Abang akan terangkan. Semua..” ujar Harraz. Bibik Norin segera berlalu.

   Harraz kunci pintu dari dalam. Kemudian dia kembali dapatkan aku.

   “Abang tak pernah tengok tubuh sayang sehinggalah kita dah halal malam tu..” bicara Harraz buat aku terpaku.

   “Tapi.. rakaman tu..”

   “Tiya memang betul. Pada awalnya abang memang cuma nak perangkap Tiya. Abang buat baik dengan Tiya sebab abang nak dapatkan tubuh Tiya. Sepanjang abang kenal perempuan, abang tak pernah dapat stok segar. Dan sikap jual mahal Tiya tu buat abang tercabar..”

   “Awak jijik..” Tanpa sedar, ayat itu meluncur laju.

   “Ya, abang tahu.. sayang..” Dia menunduk. Wajahnya terakam riak kesal yang bukan sedikit.

   “Saya benci awak..”

   “Tiya kena dengar dulu penjelasan abang..” tukas dia. Duduk di sebelah dia ambil.

   “Abang memang letakkan sesuatu dalam minuman, Tiya. Rancangan abang, abang akan takluk Tiya malam tu. Abang tak sangka Tiya dah dengar perbualan abang dengan kawan abang. Lepas abang buat bayaran di kaunter, abang panik bila tak jumpa Tiya. Sebab abang tahu ubat itu akan beri kesan pada Tiya..” Dia menyambung bercerita. Saat ini, air mata aku tumpah ke pipi.


   “Abang jejak Tiya. Dan bila abang jumpa Tiya dekat sebuah bangku, abang tahu rahsia abang dah pecah. Tambah-tambah bila Tiya sendiri yang buka niat jahat abang. Lepas Tiya pengsan, waktu tu abang tak tahu kenapa abang tiba-tiba rasa takut kehilangan Tiya..” Dia jeda. Nampak dia seakan sedang mengawal sebak.

   “Abang rasa gelabah. Abang takut lepas niat tak elok abang Tiya hidu, Tiya akan jarakkan diri dengan abang. Sebab tu abang buat keputusan untuk ugut Tiya..”

   “Jadi, awak rakam saya dalam keadaan macam tu?” Aku soal dia geram. Dia jatuhkan kepala tanda mengaku.

   “Abang terpaksa. Tapi, demi Allah.. sayang. Abang tak tengok tubuh Tiya. Abang telefon Bibik Norin untuk buat semua tu. Dan abang dah pesan pada bibik, jangan tengok aib Tiya. Waktu tu abang ada sekali dalam bilik. Lampu abang tutup dan bibik buat kerja dia dalam gelap tanggalkan pakaian Tiya. Dan abang langsung tak pandang Tiya..”

   “Awak bohong!” Sukar untuk aku hendak percaya.

   “Terpulang pada Tiya nak percayakan abang atau tidak. Tapi, memang abang tak tengok aib Tiya sebelum waktu halal kita. Selepas bibik tanggalkan pakaian Tiya, abang suruh bibik rakam Tiya dalam keadaan macam tu. Dan bibik tak dibenarkan rakam tubuh Tiya tanpa seurat benang.”

  “Saya tengok rakaman tu, Raz..”

   “Tiya memang tengok. Tapi, Tiya tak tengok habis. Sampai akhir.. hanya tubuh Tiya yang terdedah di bahu saja ada dalam rakaman. Selebihnya bibik tutup dengan selimut sama yang Tiya pegang waktu abang masuk bilik Tiya..” jelas dia lagi.

   “Kenapa, Raz? Untuk apa awak buat semua ni?” Aku soal dia.

   “Abang takut Tiya jauhkan diri daripada abang. Abang.. abang sebenarnya dah cintakan Tiya waktu tu..” akui dia.

   “Awak tipu saya, Raz. Kalau betul awak cintakan saya, kenapa awak tak nafikan kata-kata saya pada malam pertama kita. Dan kenapa awak takluki saya dalam keadaan kita salah faham macam tu??” Bengang aku tak dapat dikawal lagi.

   “Abang pun manusia biasa, Tiya. Yang punya nafsu. Bila Tiya sendiri yang datang menyerah, abang kalah dengan perasaan. Abang ingat lepas abang jelaskan semua baru abang akan tuntut hak abang. Tapi.. abang minta maaf, Tiya. Abang langgar niat asal abang pada Tiya..” Dia pegang tangan aku.

   “Habis tu, kenapa awak ceraikan saya.. Raz?”

   “Sebab waktu tu abang rasa Tiya dah tak cintakan abang. Banyak kali abang cuba untuk beritahu Tiya pasal perasaan abang. Tapi, Tiya tak henti-henti ulang ayat sama..” Sekali lagi dia jeda.

   “Tiya selalu cakap.. jika itu hanya sementara. Seolah-olah abang hanya mampu beri derita untuk Tiya. Tiya cakap Tiya cuma nak hadapi abang untuk sementara. Tiya selalu desak abang ceraikan Tiya sebelum sempat abang beli jiwa Tiya balik. Sampai akhirnya abang tunduk kalah pada permintaan Tiya..” Kali ni air mata dia jatuh setitis langsung membuatkan ulas bibir aku terbuka.

   “Tiya tahu kan kenapa abang lepaskan Tiya? Sebab waktu tu abang yakin mungkin bahagia Tiya tak ada bersama abang. Tiya selalu murung sepanjang perkahwinan kita. Walau banyak mana abang buat baik, ayat cerai itu tak lekang meniti di mulut Tiya. Hati abang sakit waktu tu, Tiya..” Dia bawa jemari aku melekap ke dada bidangnya.

   “Dan ke mana awak sepanjang empat tahun ni, Raz?” Soalan terakhir aku untuknya. Kalau benar dia cinta, mengapa empat tahun yang menjadi pertaruhannya?

   “Abang pergi untuk mencari identiti abang. Abang nak pulang dengan sesuatu yang boleh Tiya banggakan. Abang nak berubah. Abang nak perbetulkan kekurangan abang meskipun abang tahu mungkin kekurangan abang itu tetap akan ada kalau Tiya masih tak buka pintu hati Tiya untuk abang..” Dan bicara dia terus buat bibir aku kelu.

   Ya.. Harraz Raimi yang berdiri di depan aku adalah Harraz Raimi versi baru.

  Baru saja tadi aku lihat dia mengimamkan solat Isyak kami. Cara dia juga jauh berbeza berbanding dulu. Layanan dia pada Dian, anak kami penuh dengan sikap penyayang. Tapi, benarkah itu sudah menjadi tiket untuk aku percaya segala kata-katanya?

   “Sepanjang empat tahun kita berpisah, abang pernah cuba untuk berjumpa dengan Tiya. Cuma, sampai di pertengahan jalan abang ubah fikiran. Abang masih tak mampu. Rantai dan cincin ni buktinya. Abang pernah niat nak hadiahkan pada Tiya setiap kali abang ingat tarikh perkahwinan kita..” ulas dia lagi lalu sebentuk cincin dan seutas rantai elok diletakkan pada telapak tangan aku. Aku pandang dia dengan riak yang sukar untuk dimengertikan.

*****************

Dua tahun berlalu..

 Langkah aku menjadi sedikit mengah. Maklumlah, kandungan aku kini sudah pun genap menjengah usia enam bulan. Anak kedua aku bersama dia. Dia.. Harraz Raimi.

   “Anak abang aktif tak hari ni?” Tangan dia melekap tiba-tiba pada perut. Aku ketawa. Tak menyempat. Baru balik kerja dah diterkamnya aku di sini.

   “Tadi ada tendang juga perut mama dia ni..” jawab aku.

   “Sakit tak, sayang?” soal dia risau. Aku geleng bersama senyuman.

  “Haish abang ni.. mulalah merepek tu datang..” Aku tarik hidung dia. Dia menyeringai sedikit.

   “Puteri abang mana, Tiya? Tak ada dekat depan tadi..” soal Harraz memaksudkan Dian.

   “Ikut nenek dia pergi rumah sebelah. Jalan-jalan ziarah jiran..” Aku balas pertanyaan Harraz. Tak semena, Harraz rebahkan kepalanya pada paha aku. Sempat juga ciuman dia labuhkan dekat perut aku.

   “Kalau penat, cakap tau..” Dia kenyit mata. Aku senyum lagi dan lagi.

   “Kenapa tiba-tiba manja ni?” Rambutnya yang lebat aku usap sebelum tangan aku mula melurut pada jambangnya sedikit. Satu permintaan pelik aku buat pada dia.

   “Sayang.. jambang abang ni buat abang tetap kacak kan?” Dia soal aku dengan riak risau.

   “Kenapa tanya macam tu?”

   “Ini kali pertama abang simpan jambang. Semua ni sebab sayang tau. Haish.. kalau macam ni gaya sayang mengidam. Abang rasa anak kita mesti lelaki ni..” Dia usap perut aku. Aku ketawa.

   Ya.. permintaan yang sangat pelik. Sampai menangis aku waktu Harraz cuba menolak permintaan aku untuk melihat dia berjambang. Bukanlah jambang meliar itu. Tapi, jambang yang bagi aku semakin membuatkan Harraz Raimi bertambah kacak.

    Kaki dah mula terasa sedikit kebas. Tapi, aku diamkan kerana kesian hendak menolak Harraz yang ingin bermanja. Tak sempat aku nak menegur, dia dah bangkit dulu sambil memicit perlahan kaki aku.

   “Kan abang pesan.. kalau penat, cakap..” Dia jeling mengada.

   “Kesian dekat abang sebab nampak ketandusan kasih sayang..” sakat aku. Dia senyum senget.

   “Lepas ni bertambah tandus ya, sayang..”

   “Laa.. kenapa pula?” soal aku. Bibir dia muncung pada perut aku.

   “Tuu.. kena kongsi bertiga..” jawab dia dan aku rasa jawapan dia itu jawapan yang sangat comel.

   “Tapi, abang tak kisah sebab abang tahu Tiya tetap sayangkan abang. Kan?” Dia tekun menantikan balasan aku.

   “Tetap sayang..” jawab aku sambil mengelus pipi dia.

   “Ya? Sampai bila?” Dia soal lagi.

   “Sampai bila-bila..”

   “Takkan ada sementara lagi kan?” Polos suara Harraz buat aku terdiam.

   “Err.. abang terlepas cakap ke?” soal dia gugup. Aku ketip perutnya kuat.

   “Aduh, sakit.. sayang!” Jemari aku dia cuba tolak. Puas saja aku cubit dia, aku sendiri yang lepaskan perut tegapnya. Nampak wajah dia berubah merah dek penangan aku.

   “Padan muka!” Geram aku dengan kata-katanya.

   “Sampai hati..” Dia dah tarik muka.

   Aku nampak dia dah mengensot nak turun dari katil. Spontan aku berpura-pura mengaduh. Hendak tarik tangan dia, nampak aku yang mengalah nanti. Biar dia yang mengalah. Jadi, taktik ini aku guna.

   “Kenapa, sayang? Sakit kat mana?” Dia dah meluru pada aku. Terus aku bantai gelak tengok dia gelabah macam tu.

   “Tahu takut..” ujar aku nakal. Dia dah berdecit.

   “Ada juga abang gigit karang..” omel dia perlahan.

   “Abang yang mula dulu. Tahu sakitkan hati Tiya. Kan dah pesan, jangan ungkit pasal hal lama. Kosong-kosong.. lupa?” Aku jegil mata pada dia. Harraz dah garu belakang leher. Rasanya dia sendiri dah tahu salah dia.

   “Okay.. sorry..” tutur dia. Aku senyum. Kepala dah mencari dada bidangnya. Dapat saja, manja aku rebahkan di situ.

   “Takkan ada lagi sementara abang sebab cinta kita untuk selamanya..” Aku berbisik saat jemari kami bersulam satu sama lain. Harraz tunduk mencium ubun aku. Aku lebarkan senyuman.

   Kalau dulu.. jika luka itu hanya sementara.

  Tapi kini.. bahagia itu aku harap kekalnya sampai bila-bila.

   Agar luka yang pernah hadir sementara itu bisa aku tutup dengan rasa bahagia ini.

   “Mama. Papa.” Suara permata hati aku, Dian Natrah. Kami menoleh sama-sama ke muka pintu.

   “Anak papa..” Harraz dah gamit puteri kami yang berusia enam tahun. Dian cepat saja meluru.

   “Pergi mana tadi?” soal Harraz penuh sikap penyayang. Dian peluk lengan sasa itu.

   “Ikut nenek.. rumah Nek Jah..”

   “Papa balik cari Dian, tak ada..” omel Harraz.

   “Cari Dian, kenapa?” Naif cara Dian bertanya.

  “Nak minta cium pipilah. Kan selalu papa balik kerja, Dian dah sibuk nak cium pipi papa..” jawab Harraz. Dian cepat saja cium kedua-dua belah pipi Harraz.

   “Done, papa!” jerit Dian lalu pipinya pula yang dia sua. Giliran Harraz tunduk cium. Tiba-tiba Dian tuding jarinya pada aku.

   “Papa dah cium tadi..” Harraz nampak malu-malu.

  “No.. Dian nak tengok. Baru Dian tahu kita.. happy family!” Dian depangkan tangan dia. Aku dah pandang Harraz, Harraz dah pandang aku. Lambat-lambat aku nampak bibir Harraz mendekat. Dan saat ciuman dia melekat pada pipi, sempat aku dengar dia berbisik..

   “Abang cintakan Tiya..” Gemersik suara dia.

   “Yeay!” Dian dah bersorak sambil tepuk tangan.

   Bibir aku mekar dengan senyuman. Mata kami masih bersabung dan bibir aku gerakkan secara bisu.

   Tiya pun cintakan abang..

   Saat dia baca pergerakan bibir aku, aku nampak dia juga turut tersenyum bahagia.

   Alhamdulillah.. cinta itu milik kami jua. Bukan untuk sementara, tapi untuk selama-lamanya. Dengan izin DIA..

   Demi dia, Harraz Raimi.. segala khilaf dia pada aku telah aku halalkan kerana aku sedar manusia tidak pernah lari daripada melakukan kesilapan. Begitu juga dengan dosa aku sepanjang menjadi isterinya. Bagi aku, aku akan terus memandang ke hadapan. Kenangan lama biarlah terus terkubur sepi.

TAMAT